Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

SwiftTutorial Swift 18 : Swift Functions dan Cara Menggunakan

Tutorial Swift 18 : Swift Functions dan Cara Menggunakan

-

Swift functions adalah potongan kode mandiri yang berguna untuk melakukan tugas tertentu. Anda memberi nama fungsi yang mengidentifikasi apa yang dilakukannya, dan nama ini digunakan untuk “memanggil” fungsi untuk melakukan tugasnya saat dibutuhkan. Jika Anda tertarik untuk tahu tentang Functions Swift simak terus artikel ini sampai akhir.

Swift Functions

swift9

Di Swift 4, suatu fungsi didefinisikan oleh kata kunci “func”. Ketika suatu fungsi baru didefinisikan, mungkin diperlukan satu atau beberapa nilai sebagai ‘parameter’ input ke fungsi dan itu akan memproses fungsi di badan utama dan meneruskan kembali nilai ke fungsi sebagai output ‘return types’.

Setiap fungsi memiliki nama fungsi, yang menjelaskan tugas yang harus dilakukan fungsi tersebut. Untuk menggunakan suatu fungsi, Anda bisa “memanggil” fungsi itu dengan namanya dan meneruskan nilai input (dikenal sebagai argumen) yang cocok dengan tipe parameter fungsi. Parameter fungsi juga disebut sebagai ‘tupel’.

Argumen fungsi harus selalu diberikan dalam urutan yang sama dengan daftar parameter fungsi dan nilai yang dikembalikan diikuti oleh kode sebagai berikut:

func funcname(Parameters) -> returntype {
   Statement1
   Statement2
   ---
   Statement N
   return parameters
}

Sintaks fungsi terpadu Swift cukup fleksibel untuk mengekspresikan apa pun mulai dari fungsi style C sederhana tanpa nama parameter hingga metode style Objective yang kompleks dengan nama dan label argumen untuk setiap parameter.

Parameter dapat memberikan nilai default untuk menyederhanakan pemanggilan fungsi dan dapat diteruskan sebagai parameter in-out, yang memodifikasi variabel yang diteruskan setelah fungsi menyelesaikan eksekusinya.

Fungsi adalah sekumpulan pernyataan yang diorganisasikan bersama untuk melakukan tugas tertentu. Fungsi Swift 4 dapat sesederhana fungsi C yang sederhana juga bisa menjadi serumit fungsi bahasa Objective C. Ini memungkinkan kita untuk melewatkan nilai parameter lokal dan global di dalam pemanggilan fungsi.

  • Deklarasi Fungsi: memberi tahu kompiler tentang nama fungsi, tipe pengembalian, dan parameter.
  • Definisi Fungsi Ini memberikan tubuh fungsi yang sebenarnya.

Fungsi Swift 4 berisi tipe parameter dan tipe return pengembaliannya. Setiap fungsi di Swift memiliki tipe, yang terdiri dari tipe parameter fungsi dan tipe pengembalian.

Anda dapat menggunakan tipe ini seperti tipe lainnya di Swift, yang memudahkan Anda untuk meneruskan fungsi sebagai parameter ke fungsi lain, dan mengembalikan fungsi dari fungsi. Fungsi juga dapat ditulis dalam fungsi lain untuk merangkum fungsionalitas yang berguna dalam lingkup fungsi bersarang.

Pada artikel ini kami juga akan menjelaskan beberapa swift library function dan beberapa cara Anda untuk menerapkannya.

Selanjutnya, perhatikan kode berikut. Nama siswa yang dalam hal ini direpresentasikan dengan ‘siswa’ dideklarasikan sebagai tipe data string yang dideklarasikan di dalam fungsi ‘siswa’ dan ketika fungsi dipanggil, ia akan mengembalikan nama ‘siswa’:

func siswa(nama: String) -> String {
   return nama
}

print(siswa(nama: "Andi"))
print(siswa(nama: "Belajar Swift"))

Ketika kita menjalankan program di atas menggunakan playground, kita akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

Andi
Belajar Swift

Memanggil sebuah Swift Functions

Ketika kita ingin mendefinisikan sebuah fungsi yang disebut ‘hasil’ untuk mempertimbangkan beberapa hal berikut ini: misalnya untuk menampilkan angka-angka sebuah fungsi dengan nama fungsi ‘hasil’ diinisialisasi terlebih dahulu dengan argumen ‘num’ yang menyimpan tipe data integer.

Kemudian argumen ‘num’ ditugaskan ke argumen ‘x’ yang selanjutnya akan menunjuk ke integer tipe data yang sama. Sekarang argumen ‘x’ dikembalikan ke fungsi. Di sini fungsi hasil() akan menyimpan nilai integer dan mengembalikan nilai integer setiap kali fungsi dipanggil.

func hasil(num: Int) -> Int {
   let x = num
   return x
}

print(hasil(num: 5))
print(hasil(num: 7))

Ketika kita menjalankan program di atas menggunakan playground, maka kita akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

5
7

Parameter dan Mengembalikan Nilai

Swift 4 menyediakan parameter fungsi yang fleksibel dan nilai pengembaliannya dari nilai sederhana hingga kompleks.

Artikel Terkait  Tutorial Swift 13 : Cara Melakukan Manipulasi Tipe Data String pada Swift

Fungsi dengan Parameter

Suatu fungsi diakses dengan melewatkan nilai parameternya ke badan fungsi. Kita dapat meneruskan nilai parameter tunggal ke beberapa sebagai tupel di dalam fungsi.

func hitung(num1: Int, num2: Int) -> Int {
   return num1*num2
}

print(hitung(num1: 4, num2: 5))
print(hitung(num1: 15, num2: 10))
print(hitung(num1: 1, num2: 7))

Ketika menjalankan program di atas menggunakan playground, maka kita akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

20
150
7

Fungsi tanpa Parameter

Kita juga bisa mendapatkan fungsi tanpa parameter. Berikut adalah contoh syntax-nya:

func funcname() -> datatype {
   return datatype
}

Berikut ini adalah contoh penggunaan function tanpa parameter:

func name() -> String {
   return "Dobleh"
}
print(name()) 

Ketika kita menjalankan program di atas menggunakan playground, kita akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

Dobleh

Fungsi dengan Return Value

Fungsi juga digunakan untuk mengembalikan nilai tipe data string, integer, dan float sebagai tipe pengembalian. Untuk mengetahui bilangan terbesar dan terkecil dalam suatu array, fungsi ‘hitung’ dideklarasikan dengan tipe data integer besar dan kecil.

Array diinisialisasi untuk menampung nilai integer. Kemudian array diproses dan setiap nilai dalam array dibaca dan dibandingkan dengan nilai sebelumnya. Ketika nilainya lebih kecil dari yang sebelumnya, hal itu pun disimpan dalam argumen ‘num2’, jika tidak, ia bisa disimpan dalam argumen ‘num1’ dan nilainya dikembalikan dengan memanggil fungsi.

func hitung(array: [Int]) -> (num1: Int, num2: Int) {
   var num1 = array[0]
   var num2 = array[0]

   for x in array[1..<array.count] {
      if x < num2 {
         num2 = x
      } else if x > num1 {
         num1 = x
      }
   }
   return (num1, num2)
}

let hasil = hitung(array: [7,9,-21,41,-5])
print("Angka terbesar adalah: \(hasil.num1) and angka terkecil adalah: \(hasil.num2)")

Ketika menjalankan program di atas menggunakan playground, Anda akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

Angka terbesar adalah: 41 dan angka terkecil adalah: -21

Fungsi Tanpa Return Value

Beberapa fungsi mungkin memiliki argumen yang dideklarasikan di dalam fungsi tanpa nilai retrun. Program berikut mendeklarasikan x dan y sebagai argumen untuk fungsi hitung(). di dalam fungsi itu sendiri nilai untuk argumen x dan y dilewatkan dengan memanggil fungsi panggilan hitung() dan nilainya dicetak sehingga menghilangkan return value.

func hitung(x: Int, y: Int) {
   let x = x + y
   let y = x - y
   print(x, y)
}

hitung(x: 50, y: 30)
hitung(x: 5, y: 9)
hitung(x: 15, y: 60)

Ketika menjalankan program di atas menggunakan playground, maka Anda akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

80 50
14 5
75 15

Fungsi dengan Optional Return Types

Swift 4 memperkenalkan fitur ‘optional’ untuk menghilangkan masalah dengan memperkenalkan ukuran keamanan. Misalnya kita mendeklarasikan nilai fungsi mengembalikan tipe sebagai integer tetapi apa yang akan terjadi ketika fungsi mengembalikan nilai string atau nilai nil. Dalam hal ini kompiler akan mengembalikan nilai kesalahan. ‘optional’ diperkenalkan untuk menyingkirkan masalah ini.

Fungsi opsional akan mengambil dua bentuk ‘value’ dan ‘nil’. Kami akan menyebutkan ‘Optional’ dengan karakter kunci yang dipesan ‘?’ untuk memeriksa apakah Tuple mengembalikan nilai atau nilai nil.

func minMax(array: [Int]) -> (min: Int, max: Int)? {
   if array.isEmpty { return nil }
   var currentMin = array[0]
   var currentMax = array[0]
   
   for value in array[1..<array.count] {
      if value < currentMin {
         currentMin = value
      } else if value > currentMax {
         currentMax = value
      }
   }
   return (currentMin, currentMax)
}

if let bounds = minMax(array: [8, -6, 2, 109, 3, 71]) {
   print("min is \(bounds.min) and max is \(bounds.max)")

Ketika menjalankan program di atas menggunakan playground, Anda akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

min is -6 and max is 109

Optionals’ digunakan untuk mengecek ‘nil’ atau nilai garbage sehingga memakan banyak waktu dalam debugging dan membuat kode menjadi efisien dan dapat dibaca oleh pengguna.

Artikel Terkait  Tutorial Swift 15 : Belajar Menggunakan Array pada Bahasa Pemrograman Swift

Local Parameter Name vs External Parameter Name

Pada segmen ini kami akan membandingkan Local Parameter Name dan External Parameter Name.

– Local Parameter Name

Local Parameter Name diakses di dalam fungsi itu sendiri

Di bawah ini, argument func contoh dideklarasikan sebagai variabel internal sejak ia diakses secara internal dengan function contoh(). Di sinilah ‘num’ akan dideklarasikan sebagai variabel lokal namun direferensikan ke variabel yang dibuat di luar fungsi dengan statement seperti di bawah ini:

func contoh(num: Int) {
   print(num)
}

contoh(num: 7)
contoh(num: 9)
contoh(num: 5)

Ketika menjalankan program di atas menggunakan playground, kita akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

7
9
5

– External Parameter Names

External Parameter Names memungkinkan kita memberi nama parameter fungsi untuk memperjelas tujuannya. Misalnya di bawah ini Anda dapat memberi nama dua parameter fungsi dan kemudian memanggil fungsi itu sebagai berikut:

func pow(firstArg x: Int, secondArg y: Int) -> Int {
   var contoh = y
   for _ in 1..<x {
      contoh = contoh * y
   }
   print(contoh)
   return contoh
}

pow(firstArg:5, secondArg:3)

Hasil yang Anda dapatkan jika menjalankan program di atas menggunakan playground:

125

Variadic Parameters

Ketika kita ingin mendefinisikan fungsi dengan beberapa jumlah argumen, maka kita dapat mendeklarasikan anggota sebagai parameter ‘variadic’. Parameter dapat ditentukan sebagai variadik dengan (···) setelah nama parameter.

func count<N>(jumlah: N...){
   for x in jumlah {
      print(x)
   }
}

count(jumlah: 8,3,1)
count(jumlah: 1.6, 9.1, 7.5)
count(jumlah: "Selamat", "Belajar", "Swift")

Ketika kita menjalankan program di atas menggunakan playground, kita mendapatkan hasil sebagai berikut:

8
3
1
1.6
9.1
7.5
Selamat
Belajar
Swift

Konstanta, Variabel, dan I/O Parameter

Fungsi atau function secara default menganggap parameter sebagai ‘constant’ atau konstanta, sedangkan pengguna dapat mendeklarasikan argumen ke fungsi sebagai variabel juga. Kita telah membahas bahwa kata kunci ‘let’ digunakan untuk mendeklarasikan parameter konstan dan parameter variabel didefinisikan dengan kata kunci ‘var’.

Parameter I/O di Swift 4 menyediakan fungsionalitas yang digunakan untuk mempertahankan nilai parameter meskipun nilainya diubah setelah pemanggilan fungsi. Pada awal definisi parameter fungsi, kata kunci ‘inout’ dideklarasikan untuk mempertahankan nilai anggota.

Hal itu pun menurunkan kata kunci ‘inout’ karena nilainya diteruskan ‘in’ ke fungsi dan nilainya diakses dan dimodifikasi oleh badan fungsinya dan dikembalikan ‘out’ dari fungsi untuk memodifikasi argumen asli.

Variabel hanya dilewatkan sebagai argumen untuk parameter masuk-keluar karena nilainya sendiri yang dimodifikasi di dalam dan di luar fungsi. Oleh karena itu boleh tidak mendeklarasikan string dan literal sebagai parameter in-out. ‘&’ sebelum nama variabel merujuk bahwa kita meneruskan argumen ke parameter in-out.

Konstanta, Variabel, dan I/O Parameter

Fungsi atau function secara default menganggap parameter sebagai ‘constant’ atau konstanta, sedangkan pengguna dapat mendeklarasikan argumen ke fungsi sebagai variabel juga. Kita telah membahas bahwa kata kunci ‘let’ digunakan untuk mendeklarasikan parameter konstan dan parameter variabel didefinisikan dengan kata kunci ‘var’.

Parameter I/O di Swift 4 menyediakan fungsionalitas yang digunakan untuk mempertahankan nilai parameter meskipun nilainya diubah setelah pemanggilan fungsi. Pada awal definisi parameter fungsi, kata kunci ‘inout’ dideklarasikan untuk mempertahankan nilai anggota.

Hal itu pun menurunkan kata kunci ‘inout’ karena nilainya diteruskan ‘in’ ke fungsi dan nilainya diakses dan dimodifikasi oleh badan fungsinya dan dikembalikan ‘out’ dari fungsi untuk memodifikasi argumen asli.

Variabel hanya dilewatkan sebagai argumen untuk parameter masuk-keluar karena nilainya sendiri yang dimodifikasi di dalam dan di luar fungsi. Oleh karena itu boleh tidak mendeklarasikan string dan literal sebagai parameter in-out. ‘&’ sebelum nama variabel merujuk bahwa kita meneruskan argumen ke parameter in-out.

func contoh(x: inout Int, y: inout Int) {
   let z = x
   x = y
   y = t
}

var num1 = 3
var num2 = 5
temp(x: &num1, y: &num2)
print("Hasil pertukaran \(x), \(y)")

Hasil yang akan Anda dapatkan jika menjalankan program di atas adalah sebagai berikut:

Hasil pertukaran 5, 3

Function Types dan Kegunaannya

Setiap fungsi mengikuti fungsi yang spesifik dengan dengan mempertimbangkan parameter input dan output hasil yang diinginkan.

Berikut ini adalah contohnya:

func value(num1: Int, num2: Int) -> Int {
   return num1/num2
}

print(value(num1: 77, num2: 11))
print(value(num1: 55, num2: 11))

Saat menjalankan kodenya, kamu akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

7
5

Di sinilah fungsi dapat diinisialisasi dengan dua argumen num1 dan num2 sebagai tipe data integer dan tipe pengembaliannya juga dideklarasikan sebagai ‘int’

Func str(nama: String) -> String {
   return nama
}

Di bawah ini fungsi dideklarasikan sebagai tipe data string. Fungsi mungkin juga memiliki tipe data void dan fungsi tersebut tidak akan mengembalikan apa pun.

func str() {
   print("Selamat Belajar Swift")
}
str()

Berikut adalah hasilnya ketika dijalankan:

Selamat Belajar Swift

Fungsi di atas dideklarasikan sebagai fungsi void tanpa argument dan tanpa return value.

Menggunakan Fungsi Type

Fungsi pertama dilewatkan dengan argumen tipe integer, float atau string dan kemudian diteruskan sebagai konstanta atau variabel ke fungsi seperti yang disebutkan di bawah ini.

var hasil: (Int, Int) -> Int = hitung

Di sini sum adalah nama fungsi yang memiliki variabel integer ‘x’ dan ‘y’ yang sekarang dideklarasikan sebagai variabel pada penambahan nama fungsi. Kemudian fungsi penjumlahan, keduanya memiliki jumlah argumen yang sama yang dideklarasikan sebagai tipe data integer juga mengembalikan nilai integer sebagai referensi.

func hitung(x: Int, y: Int) -> Int {
   return x + y
}
var hasil: (Int, Int) -> Int = hitung
print("Hasil: \(value(33, 12))")

Saat dijalankan, program di atas akan menghasilkan output seperti di bawah ini:

Hasil: 45

Function Types sebagai Parameter Types dan Return Types

Kita juga dapat meneruskan fungsi itu sendiri sebagai tipe parameter ke fungsi lain.

func hitung(x: Int, y: Int) -> Int {
   return x + y
}
var penjumlahan: (Int, Int) -> Int = hasil
print("Hasil: \(penjumlahan(32, 11))")

func new(penjumlahan: (Int, Int) -> Int, x: Int, y: Int) {
   print("Hasil: \(penjumlahan(x, y))")
}
new(hasil, 71, 19)

Ketika kita menjalankan program di atas menggunakan playground, kita bisa memperoleh hasil seperti di bawah ini:

Hasil: 43

Hasil: 90

Artikel Terkait  Tutorial Swift 10 : Cara Menggunakan Operator Pada Bahasa Swift

Nested Function

Nested Function menyediakan fasilitas untuk memanggil fungsi luar dengan memanggil fungsi dalam.

func calculator(forDecrement total: Int) -> () -> Int {
   var overallDecrement = 0
   func decrementer() -> Int {
      overallDecrement -= total
      return overallDecrement
   }
   return decrementer
}

let decrem = calculator(forDecrement: 15)
print(decrem())

 

Ketika menjalakan program di atas menggunakan playground, kita akan mendapatkan hasil seperti di bawah ini:

-30

Demikianlah penjelasan tentang swift functions. Jika Anda tertarik untuk belajar tentang Swift, pastikan Anda tidak melewatkan materi tentang dictionary swift ini dan kunjungi semua seri tutorial Swift yang ada di Codekey. Situs Codekey merupakan situs untuk Anda belajar bahasa pemrograman secara gratis.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Python 9 : Cara membuat perulangan (Looping) pada Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman...

Tutorial Python 7 : Tutorial Dasar Cara Mengoperasikan String pada Python

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Dart 1 : Pengenalan Bahasa Pemrogaman Dart untuk Pemula

Halo pembaca setia Codekey! Belajar pemrograman saat ini menjadi keharusan bagi semua orang yang ingin berkarir sebagai programmer, hal...

Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi di PHP | Kapan dan Bagaimana Menggunakannya?

Pada artikel sebelumnya kami telah membahas tentang array PHP serta membahas sedikit tentang array multidimensi PHP. Pada artikel kali...

Tutorial Javascript 8 : Panduan Lengkap Cara Membuat Array di Javascript

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial SQL 9 : Cara Mengolah data Menggunakan Fungsi Agregasi

Agregasi data adalah cara runtuh, meringkas, atau mengelompokan data. Agregasi adalah hal yang selalu ada di setiap aplikasi untuk...

Tutorial SQL 1 : Pengenalan SQL untuk Pemula

Pernahkah Anda mendengar istilah SQL sebelumnya? Saat terjun ke dunia IT khususnya coding pemrograman komputer, SQL adalah salah satu...

Tutorial SQL 8 : Bagaimana Fungsi dan Penggunaan Constraint dalam SQL?

Pada artikel sebelumnya Anda telah mempelajari tentang wildcard SQL, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan tentang constraint SQL. Jika...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya