Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

SwiftTutorial Swift 30 : Belajar Melakukan Swift Initialization untuk...

Tutorial Swift 30 : Belajar Melakukan Swift Initialization untuk Pemula

-

Di Swift 4, kelas, struktur, dan enum, setelah dideklarasikan, diinisialisasi untuk membuat instance kelas.  Swift initialization dilakukan untuk properti yang disimpan dan juga untuk instance baru juga nilai diinisialisasi untuk melangkah lebih jauh.

Kata kunci untuk membuat fungsi inisialisasi dilakukan dengan metode ‘init()’. Inisialisasi Swift 4 berbeda dari Objective C karena mereka tidak mengembalikan nilai. Fungsinya adalah untuk memeriksa inisialisasi instance yang baru dibuat sebelum diproses. Swift 4 juga menyediakan proses ‘deinisialisasi’ untuk melakukan operasi manajemen memori setelah instans tidak dialokasikan.

Pada artikel ini Anda akan belajar Swift, khususnya tentang Swift initialization serta cara-cara mengalokasikannya. Jika Anda ingin tahu penjelasannya secara lebih rinci, simak artikel berikut ini.

Peran Swift Initialization untuk Properti Tersimpan

Sebelum memproses instance, properti yang disimpan harus menginisialisasi instance untuk kelas dan strukturnya. Properti tersimpan menggunakan inisialisasi untuk menyetel dan menginisialisasi nilai, jadi tidak perlu memanggil pengamat properti. Swift Initialization digunakan dalam properti yang disimpan. Apa kegunaannya? Berikut ini adalah kegunaan inisialisasi Swift.

  • Untuk membuat nilai awal.
  • Untuk menetapkan nilai properti default dalam definisi properti.

Untuk menginisialisasi sebuah instance untuk tipe data tertentu ‘init()’ digunakan. Tidak ada argumen yang dilewatkan di dalam fungsi init().

Syntax Swift Initialization:

init() {
   //New Instance initialization goes here
}

Contoh:

struct rectangle {
   var length: Double
   var breadth: Double
   init() {
      length = 6
      breadth = 12
   }
}

var area = rectangle()
print("area of rectangle is \(area.length*area.breadth)")

Ketika menjalankan program di atas, maka Anda akan memperoleh hasil sebagai berikut:

area of rectangle is 72.0

Di sini struktur ‘persegi panjang’ diinisialisasi dengan panjang dan lebar anggota sebagai tipe data ‘Double’. Metode Init() digunakan untuk menginisialisasi nilai untuk panjang dan ganda anggota yang baru dibuat. Memanggil fungsi persegi panjang untuk menghitung dan mengembalikan luas persegi panjang.

Menetapkan Nilai Properti secara Default

Bahasa Pemrograman Swift 4 menyediakan fungsi Init() untuk menginisialisasi nilai properti yang disimpan. Pengguna juga memiliki opsi untuk menginisialisasi nilai default untuk properti  saat mendeklarasikan anggota kelas atau struct.

Ketika properti mengambil nilai yang sama sendirian di seluruh program, kita dapat mendeklarasikannya di bagian deklarasi saja daripada menginisialisasinya di init(). Menyetel nilai properti secara default memungkinkan pengguna saat pewarisan ditentukan untuk kelas atau struktur.

struct rectangle {
   var length = 6
   var breadth = 12
}

var area = rectangle()
print("area of rectangle is \(area.length*area.breadth)")

Ketika menjalankan program  di atas, Anda akan mendapatkan hasil sebagai berikut:

area of rectangle is 72

Di sini, nilai-nilai diinisialisasi dalam deklarasi itu sendiri daripada mendeklarasikan panjang dan lebar di init().

Swift Initialization Parameter

Di Swift 4, pengguna memiliki kondisi untuk melakukan inisialisasi parameter sebagai bagian dari definisi inisialisasi menggunakan init().

struct Rectangle {
   var length: Double
   var breadth: Double
   var area: Double
   
   init(fromLength length: Double, fromBreadth breadth: Double) {
      self.length = length
      self.breadth = breadth
      area = length * breadth
   }
   init(fromLeng leng: Double, fromBread bread: Double) {
      self.length = leng
      self.breadth = bread
      area = leng * bread
   }
}

let ar = Rectangle(fromLength: 6, fromBreadth: 12)
print("area is: \(ar.area)")

let are = Rectangle(fromLeng: 36, fromBread: 12)
print("area is: \(are.area)")

Ketika menjalankan parameter di atas, Anda akan memperoleh hasil sebagai berikut.

area is: 72.0
area is: 432.0

Parameter Lokal & Eksternal

Parameter inisialisasi mempunyai nama parameter lokal & dunia yg seperti menggunakan parameter fungsi & metode. Deklarasi parameter lokal dipakai buat mengakses pada badan inisialisasi & deklarasi parameter eksternal dipakai buat memanggil penginisialisasi.  Inisialisasi pada Swift 4 berbeda dari penginisialisasi fungsi dan metode yang mereka tidak mengidentifikasi penginisialisasi mana yang digunakan untuk memanggil fungsi mana.

Untuk mengatasi masalah ini, Swift 4 memperkenalkan nama eksternal (external name) otomatis untuk setiap parameter di init(). Nama eksternal otomatis ini setara dengan nama lokal yang ditulis sebelum setiap parameter inisialisasi.

struct Days {
   let sunday, monday, tuesday: Int
   init(sunday: Int, monday: Int, tuesday: Int) {
      self.sunday = sunday
      self.monday = monday
      self.tuesday = tuesday
   }
   init(daysofaweek: Int) {
      sunday = daysofaweek
      monday = daysofaweek
      tuesday = daysofaweek
   }
}

let week = Days(sunday: 1, monday: 2, tuesday: 3)
print("Days of a Week is: \(week.sunday)")
print("Days of a Week is: \(week.monday)")
print("Days of a Week is: \(week.tuesday)")

let weekdays = Days(daysofaweek: 4)
print("Days of a Week is: \(weekdays.sunday)")
print("Days of a Week is: \(weekdays.monday)")

Ketika menjalankan kode di atas, Anda akan mendapat hasil sebagai berikut.

Days of a Week is: 1
Days of a Week is: 2
Days of a Week is: 3
Days of a Week is: 4
Days of a Week is: 4
Days of a Week is: 4

Parameter tanpa Nama Eksternal

Ketika nama eksternal tidak diperlukan untuk inisialisasi underscore  ‘_’ digunakan untuk mengganti perilaku default.

struct Rectangle {
   var length: Double
   
   init(frombreadth breadth: Double) {
      length = breadth * 10
   }
   init(frombre bre: Double) {
      length = bre * 30
   }
   init(_ area: Double) {
      length = area
   }
}

let rectarea = Rectangle(180.0)
print("area is: \(rectarea.length)")

let rearea = Rectangle(370.0)
print("area is: \(rearea.length)")

let recarea = Rectangle(110.0)
print("area is: \(recarea.length)")

Saat menjalankan program di atas, Anda akan memperoleh hasil sebagai berikut:

area is: 180.0
area is: 370.0
area is: 110.0

Tipe Properti Opsional

Ketika properti yang disimpan pada beberapa contoh tidak mengembalikan nilai apa pun, properti itu dideklarasikan dengan tipe ‘opsional’ yang menunjukkan bahwa ‘tidak ada nilai’ yang dikembalikan untuk tipe tertentu. Ketika properti yang disimpan dideklarasikan sebagai ‘opsional’, ia secara otomatis menginisialisasi nilai menjadi ‘nil’ selama inisialisasi itu sendiri.

Artikel Terkait  Tutorial Swift 12 : Belajar Menggunakan For Loop (Perulangan) pada Swift

struct Rectangle {
   var length: Double?
   
   init(frombreadth breadth: Double) {
      length = breadth * 10
   }
   init(frombre bre: Double) {
      length = bre * 30
   }
   init(_ area: Double) {
      length = area
   }
}

let rectarea = Rectangle(180.0)
print("area is: \(rectarea.length)")

let rearea = Rectangle(370.0)
print("area is: \(rearea.length)")

let recarea = Rectangle(110.0)
print("area is: \(recarea.length)")

Ketika menjalankan program di atas Anda akan memperoleh hasil seperti di bawah ini:

Memodifikasi Properti Konstan Selama Inisialisasi

Inisialisasi juga dapat membantu pengguna untuk mengubah nilai atribut persisten. Menggunakan properti kelas selama inisialisasi memungkinkan instance kelas itu dimodifikasi oleh kelas induk daripada subkelas.

Misalnya, pada program sebelumnya, panjang dideklarasikan sebagai variabel di kelas utama. Variabel program di bawah ini ‘panjang’ dimodifikasi sebagai variabel ‘konstan’.

struct Rectangle {
   let length: Double?
   
   init(frombreadth breadth: Double) {
      length = breadth * 10
   }
   init(frombre bre: Double) {
      length = bre * 30
   }
   init(_ area: Double) {
      length = area
   }
}

let rectarea = Rectangle(180.0)
print("area is: \(rectarea.length)")

let rearea = Rectangle(370.0)
print("area is: \(rearea.length)")

let recarea = Rectangle(110.0)
print("area is: \(recarea.length)")

Ketika dijalankan, Anda akan mendapat hasil sebagai berikut:

area is: Optional(180.0)
area is: Optional(370.0)
area is: Optional(110.0)

Inisialisasi Default

Inisialisasi default menyediakan instance baru untuk semua properti kelas dasar atau struktur yang dideklarasikan dengan nilai default.

class defaultexample {
   var studname: String?
   var stmark = 98
   var pass = true
}
var result = defaultexample()

print("result is: \(result.studname)")
print("result is: \(result.stmark)")
print("result is: \(result.pass)")

Hasil dari kode tersebut ketika dijalankan.

result is: nil
result is: 98
result is: true

Program di atas didefinisikan dengan nama kelas ‘defaultexample’. Tiga fungsi anggota diinisialisasi ke `studname?` secara default, menyimpan nilai `nil’, ‘stmark’ sebagai 98, dan ‘pass’ sebagai nilai boolean ‘true’. Sebelum memproses jenis anggota kela, nilai anggota di kelas dapat diinisialisasi sebagai default.

Memberwise Initializer untuk Tipe Struktur

Ketika penginisialisasi khusus tidak disediakan oleh pengguna, tipe Struktur di Swift 4 akan secara otomatis menerima ‘memberwise initializer’. Fungsi utamanya adalah untuk menginisialisasi instance struktur baru dengan default memberwise initialize dan kemudian properti instance baru diteruskan ke memberwise initialize dengan nama.

struct Rectangle {
   var length = 100.0, breadth = 200.0
}
let area = Rectangle(length: 24.0, breadth: 32.0)

print("Area of rectangle is: \(area.length)")
print("Area of rectangle is: \(area.breadth)")

Ketika dijalankan, program ini akan menghasilkan:

Area of rectangle is: 24.0
Area of rectangle is: 32.0

Struktur diinisialisasi secara default untuk fungsi keanggotaannya selama inisialisasi untuk ‘panjang’ sebagai ‘100.0’ dan ‘luasnya’ sebagai ‘200,0’. Tetapi nilai-nilai tersebut ditimpa selama pemrosesan variabel panjang dan lebar sebagai 24.0 dan 32.0.

Artikel Terkait  Tutorial Swift 15 : Belajar Menggunakan Swift Array pada Bahasa Pemrograman Swift

Initializer Delegation untuk Tipe Nilai

Pendelegasian Penginisialisasi didefinisikan sebagai pemanggilan penginisialisasi dari penginisialisasi lainnya. Fungsi utamanya adalah untuk bertindak sebagai reusability untuk menghindari duplikasi kode di beberapa inisialisasi.

struct Stmark {
   var mark1 = 0.0, mark2 = 0.0
}
struct stdb {
   var m1 = 0.0, m2 = 0.0
}

struct block {
   var average = stdb()
   var result = Stmark()
   init() {}
   init(average: stdb, result: Stmark) {
      self.average = average
      self.result = result
   }

   init(avg: stdb, result: Stmark) {
      let tot = avg.m1 - (result.mark1 / 2)
      let tot1 = avg.m2 - (result.mark2 / 2)
      self.init(average: stdb(m1: tot, m2: tot1), result: result)
   }
}

let set1 = block()
print("student result is: \(set1.average.m1, set1.average.m2)
\(set1.result.mark1, set1.result.mark2)")

let set2 = block(average: stdb(m1: 2.0, m2: 2.0),
result: Stmark(mark1: 5.0, mark2: 5.0))
print("student result is: \(set2.average.m1, set2.average.m2)
\(set2.result.mark1, set2.result.mark2)")

let set3 = block(avg: stdb(m1: 4.0, m2: 4.0),
result: Stmark(mark1: 3.0, mark2: 3.0))
print("student result is: \(set3.average.m1, set3.average.m2)
\(set3.result.mark1, set3.result.mark2)")

Ketika menjalankan program ini, Anda akan memperoleh:

(0.0,0.0) (0.0,0.0)
(2.0,2.0) 5.0,5.0)
(2.5,2.5) (3.0,3.0)

Initializer Inheritance and Overriding

Swift 4 tidak mengizinkan subkelasnya mewarisi inisialisasi superkelasnya untuk tipe anggotanya secara default. Inheritance atau pewarisan berlaku untuk penginisialisasi kelas Super hanya sampai batas tertentu yang akan dibahas dalam Warisan Penginisialisasi Otomatis.

Ketika pengguna perlu memiliki inisialisasi yang ditentukan di kelas super, subkelas dengan inisialisasi harus didefinisikan oleh pengguna sebagai implementasi khusus. Ketika override harus dilakukan oleh subclass, kata kunci ‘override’ kelas super harus dideklarasikan.

class sides {
   var corners = 4
   var description: String {
      return "\(corners) sides"
   }
}

let rectangle = sides()
print("Rectangle: \(rectangle.description)")

class pentagon: sides {
   override init() {
      super.init()
      corners = 5
   }
}

let bicycle = pentagon()
print("Pentagon: \(bicycle.description)")

Hasilnya ketika program ini dijalankan.

Rectangle: 4 sides
Pentagon: 5 sides

Itulah penjelasan tentang Swift Initialization untuk Anda yang sedang belajar Swift. Jika Anda ingin belajar Swift secara lebih mendalam, kunjungi selalu Codekey di https://codekey.id.

Codekey adalah situs untuk Anda yang ingin belajar bahasa pemrograman, khususnya bahasa pemrograman Swift. Nyalakan notifikasi dari situs Codekey agar Anda tidak ketinggalan update terbaru.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Python 9 : Cara Membuat Looping Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Tutorial Python 7 : Python String Format dan Cara Mudahnya

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial PHP 22 : Cara Membuat Redirect PHP dengan Cepat dan Mudah

Jika Anda melakukan browsing di browser kesayangan Anda, mungkin Anda pernah melihat link yang berisikan “php redirect” atau yang...

Tutorial PHP 23 : Cara Membuat Messages Alert PHP

Alert box atau alert messages digunakan di situs web untuk menampilkan pesan peringatan kepada pengguna bahwa mereka telah memasukkan...

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman...

Tutorial SQL 8 : Constraint SQL, Bagaimana Fungsi dan Penggunaannya?

Pada artikel sebelumnya Anda telah mempelajari tentang wildcard SQL, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan tentang constraint SQL. Jika...

Tutorial Javascript 8 : Array Javascript, Panduan Lengkap Cara Membuatnya

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi PHP

Pada artikel sebelumnya kami telah membahas tentang array PHP serta membahas sedikit tentang array multidimensi PHP. Pada artikel kali...

Tutorial SQL 9 : Agregasi SQL, Cara Mengolah data Menggunakan Fungsi Ini

Agregasi data adalah cara runtuh, meringkas, atau mengelompokan data. Agregasi adalah hal yang selalu ada di setiap aplikasi untuk...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya