Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

PHPTutorial PHP 43 : Belajar PHP Math Functions

Tutorial PHP 43 : Belajar PHP Math Functions

-

Last Updated on June 24, 2023 by

Dalam era teknologi informasi yang terus berkembang, kebutuhan akan pengembangan aplikasi web yang dinamis dan efisien semakin meningkat. Bahasa pemrograman PHP merupakan pilihan populer dalam pengembangan aplikasi web, terutama karena kemudahan penggunaannya dan dukungannya terhadap berbagai PHP Math Functions bawaan. 

Fungsi-fungsi matematika ini memungkinkan pengembang untuk mengolah dan menghitung data matematis dengan mudah dan akurat. Seri belajar PHP kali ini akan membahas berbagai fungsi matematika yang tersedia dalam PHP serta contoh penggunaannya dalam pemrograman langsung. Yuk simak langsung ulasan dan contoh penerapannya dibawah ini!

Apa itu PHP Math Functions?

php math functions, php math

Seperti yang Anda ketahui, PHP adalah bahasa skrip sisi server yang digunakan untuk membuat halaman web dinamis. PHP Math Functions menyediakan sejumlah fungsi matematika bawaan yang membantu dalam melakukan berbagai operasi saat berurusan dengan data matematis. PHP memiliki dukungan yang baik untuk pengolahan matematis. Tidak diperlukan instalasi apapun untuk menggunakan fungsi ini.

Contoh PHP Math Functions

Fungsi matematika dalam bahasa pemrograman PHP ini sangat berguna dalam membantu memecahkan masalah terkait perhitungan data matematika dalam pemrograman. Berikut adalah beberapa contoh penggunaan PHP Math Functions secara langsung dalam koding.

1. abs() 

Fungsi ini menerima nilai negatif sebagai input dan mengembalikan nilai absolut (positif) dari bilangan bulat atau desimal. 

Sintaks:

abs(angka);

Dalam fungsi ini, ‘angka’ dapat berupa float atau integer.

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
// Kode PHP untuk mengembalikan nilai absolut.
function absolut($derajat)
{
    return (abs($derajat));
}

// Kode Driver
$angka = -8.4;
echo(absolut($angka));
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

Artikel Terkait  Tutorial PHP 15 : Exception PHP, Cara Menggunakan Try Catch dan Throw pada PHP

8.4

2. pi() 

Fungsi matematika satu ini akan mengembalikan nilai pi. Konstanta bernama M_PI identik dengan pi().

Sintaks:

pi();

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
# Fungsi PHP untuk mengonversi derajat menjadi nilai radian.
echo(pi());
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

3.1415926535898

3. deg2rad() 

Fungsi matematika ini menerima nilai derajat sebagai input dan mengonversinya menjadi nilai radian.

Sintaks:

deg2rad(angka);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
// Kode PHP untuk mengonversi derajat menjadi nilai radian.
function derajat_radian($derajat)
{
    return (deg2rad($derajat));
}

// Kode Driver
$angka = 180;
echo(derajat_radian($angka));
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

3.1415926535898

4. rad2deg() 

Fungsi ini merupakan fungsi matematika PHP yang menerima nilai radian sebagai input dan mengonversinya menjadi nilai derajat.

Sintaks:

rad2deg(angka);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
// Fungsi PHP untuk mengonversi nilai radian menjadi derajat.
echo(rad2deg(pi()));
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

180

5. fmod() 

Fungsi ini menerima dua argumen sebagai input dan mengembalikan sisa pembagian (modulo) dengan tipe data float dari argumen.

Sintaks:

fmod(x, y);

Di sini, x adalah dividen dan y adalah pembagi. Sisa (r) didefinisikan sebagai: x = i * y + r, untuk beberapa bilangan bulat i. Jika y tidak nol, r memiliki tanda yang sama dengan x dan besaran kurang dari besaran y.

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
// Kode PHP untuk mencari modulo x / y
function hasil($x, $y)
{
    return fmod($x, $y);
}

// Fungsi Driver
$x = 5.7; $y = 1.3;
echo(hasil($x, $y));
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

0.5

Di sini, $r sama dengan 0.5, karena 4 * 1.3 + 0.5 = 5.7 (x = i * y + r)

6. floor() 

Fungsi ini menerima nilai numerik sebagai argumen dan mengembalikan nilai bilangan bulat terendah selanjutnya (sebagai float) dengan membulatkan ke bawah jika diperlukan.

Sintaks:

floor($angka);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
echo(floor(0.60)."\n");
echo(floor(5)."\n");
echo(floor(-5.9));
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

0

5

-6

7. ceil() 

php math functions, php math

Fungsi ini menerima nilai numerik sebagai argumen dan mengembalikan nilai bilangan bulat tertinggi selanjutnya dengan membulatkan ke atas jika diperlukan.

Sintaks:

ceil($angka);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
echo(ceil(0.60)."\n");
echo(ceil(-5.9));
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

Artikel Terkait  Tutorial PHP 16 : Cara memahami file dalam PHP

1

-5

8. round()

Fungsi ini menerima nilai numerik sebagai argumen dan mengembalikan nilai bilangan bulat tertinggi selanjutnya dengan membulatkan ke atas jika diperlukan.

Sintaks:

round(angka, presisi, mode);

Dalam sintaks ini, angka menentukan nilai yang akan dibulatkan, presisi menentukan jumlah angka desimal yang akan dibulatkan (Default adalah 0), dan mode (opsional) menentukan salah satu konstanta. Berikut beberapa sintaks untuk menentukan mode pembulatan.

  • PHP_ROUND_HALF_UP: (diatur secara default) Membulatkan angka ke atas menjadi presisi desimal saat setengah jalan. 
  • PHP_ROUND_HALF_DOWN: Membulatkan angka ke bawah menjadi presisi desimal saat setengah jalan. 
  • PHP_ROUND_HALF_EVEN: Membulatkan angka ke presisi desimal menuju nilai genap berikutnya.
  • PHP_ROUND_HALF_ODD: Membulatkan angka ke presisi desimal menuju nilai ganjil berikutnya.

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
echo(round(1.95583, 2)."\n");
echo(round(1241757, -3)."\n");
echo(round(9.5, 0, PHP_ROUND_HALF_UP)."\n");
echo(round(9.5, 0, PHP_ROUND_HALF_DOWN)."\n");
echo(round(9.5, 0, PHP_ROUND_HALF_EVEN)."\n");
echo round(9.5, 0, PHP_ROUND_HALF_ODD);
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

1.96

1242000

10

9

10

9

9. is_finite()

Fungsi ini menerima nilai apa pun sebagai argumen dan memeriksa apakah nilai tersebut terbatas atau tidak. Ini mengembalikan TRUE (1) jika nilai yang ditentukan adalah bilangan terbatas, jika tidak, mengembalikan FALSE/TIDAK ADA. Nilai tersebut adalah terbatas yang sah jika berada dalam rentang yang diizinkan untuk float PHP pada platform ini.

Sintaks:

is_finite(value);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
echo is_finite(234)."\n";
echo is_finite(log(0));
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

1

10. is_infinite() 

Fungsi ini menerima nilai apa pun sebagai argumen dan memeriksa apakah nilai tersebut tak terbatas atau tidak. Fungsi ini mengembalikan TRUE (1) jika nilai yang ditentukan adalah bilangan tak terbatas, jika tidak, mengembalikan FALSE/TIDAK ADA. Nilai tersebut adalah tak terbatas yang sah jika berada di luar rentang yang diizinkan untuk float PHP pada platform ini.

Sintaks:

is_infinite(value);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
echo is_infinite(234)."\n";
echo is_infinite(log(0));
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

1:

11. sqrt() 

Fungsi ini merupakan fungsi matematika pada PHP yang digunakan untuk menghitung akar kuadrat dari suatu angka.

Artikel Terkait  Tutorial PHP 28 : Pelajari Cara Menggunakan Filter PHP untuk Validasi Data

Sintaks:

sqrt(angka);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
$angka = 9;
echo sqrt($angka);
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

3

12. pow() 

Fungsi ini menghitung hasil dari suatu angka yang dipangkatkan dengan eksponen yang ditentukan.

Sintaks:

pow(base, exponent);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
$base = 2;
$exponent = 3;
echo pow($base, $exponent);
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

8

13. max() 

Fungsi matematika PHP satu ini mengembalikan nilai terbesar dari sekumpulan nilai numerik yang diberikan.

Sintaks:

max(value1, value2, ...);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
echo max(5, 8, 3, 1, 9, 12, 7);
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

12

14. min()

Fungsi ini adalah fungsi untuk mengembalikan nilai terkecil dari sekumpulan nilai numerik yang diberikan.

Sintaks:

min(value1, value2, ...);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
echo min(5, 8, 3, 1, 9, 12, 7);
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

1

15. rand() 

Fungsi matematika ini digunakan unutk menghasilkan bilangan acak antara batas yang telah ditentukan.

Sintaks:

rand(min, max);

Contoh penggunaannya dalam koding:

<?php
echo rand(1, 100);
?>

Keluaran dari contoh koding diatas:

(Contoh: 42 – hasilnya dapat berbeda setiap kali dijalankan karena bersifat acak)

Kesimpulan

Setelah membahas berbagai fungsi matematika yang ada dalam PHP, dapat dilihat bahwa PHP memiliki dukungan yang kuat untuk pengolahan matematika. PHP Math Functions membantu untuk mengoptimalkan dan mempercepat pengolahan data matematis dalam pengembangan aplikasi web dan membantu menyelesaikan berbagai masalah dan tantangan yang melibatkan pengolahan data matematis dalam aplikasi Anda. Semoga ulasan seri belajar PHP kali ini dapat menambah wawasan pemrograman Anda!

Temukan lebih banyak artikel seri belajar PHP maupun bahasa pemrograman lainnya hanya di CODEKEY. Klik https://codekey.id/ sekarang juga untuk langsung belajar gratis dan tak ketinggalan tutorial pemrograman menarik lainnya. Sampai bertemu lagi!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial PHP 22 : Cara Membuat Redirect PHP dengan Cepat dan Mudah

Jika Anda melakukan browsing di browser kesayangan Anda, mungkin Anda pernah melihat link yang berisikan “php redirect” atau yang...

Tutorial PHP 23 : Cara Membuat Messages Alert PHP

Alert box atau alert messages digunakan di situs web untuk menampilkan pesan peringatan kepada pengguna bahwa mereka telah memasukkan...

Tutorial PHP 2 : Cara Install PHP, Langkah Awal Belajar PHP

PHP adalah bahasa pemrograman gratis dan open source. Secara teknis tidak perlu menginstal PHP: sebagian besar host web dan...

Tutorial Python 9 : Cara Membuat Looping Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial HTML/CSS 23 : Cara Membuat Form Sederhana dengan HTML

Form memiliki peran yang sangat krusial bagi website atau aplikasi untuk menjaga sistem keamanannya. Form HTML digunakan untuk mengumpulkan...

Tutorial SQL 8 : Constraint SQL, Bagaimana Fungsi dan Penggunaannya?

Pada artikel sebelumnya Anda telah mempelajari tentang wildcard SQL, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan tentang constraint SQL. Jika...

Tutorial Javascript 8 : Array Javascript, Panduan Lengkap Cara Membuatnya

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial SQL 20 : Mari Pelajari Cara Menggunakan Fungsi GROUP by SQL

Pada pembahasan seri Tutorial SQL ke- 20 ini, Codekey akan membahas tentang GROUP BY yang merupakan statement di dalam...

Tutorial Python 7 : Python String Format dan Cara Mudahnya

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya