Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

PHP Tutorial PHP 10 : Cara Mudah Menggunakan Operator Pada...

Tutorial PHP 10 : Cara Mudah Menggunakan Operator Pada Bahasa PHP

-

Tutorial PHP 10: Cara Mudah Menggunakan Operator Pada Bahasa PHPPada artikel seri tutorial PHP sebelumnya, Anda telah belajar cara sort array menggunakan key dan value. Kali ini, Codekey akan mengajak Anda untuk belajar cara menggunakan operator PHP.

Operator dalam PHP pun banyak jenisnya, ada operator aritmatika, operator assignment atau operator tugas, dan masih banyak lagi. Kami juga akan memberikan contoh kode yang dapat Anda terapkan dan modifikasi. Jika Anda tertarik untuk belajar operator pada PHP, simak terus artikel berikut ini.

Artikel Terkait  Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi di PHP | Kapan dan Bagaimana Menggunakannya?

PHP Operator

operator php

Operator pada PHP adalah sebuah simbol yang digunakan untuk melakukan operasi pada operan. Dengan kata lain yang lebih sederhana, operator digunakan untuk melakukan operasi pada variabel atau nilai. Misalnya, PHP atau operator memeriksa beberapa kondisi sekaligus dan menentukan apakah ada yang benar.

Nilai yang digunakan operator tertentu disebut operan. Jangan menganggap operator mirip dengan fungsi. Ada kasus di mana beberapa operator (seperti terner PHP) dapat digunakan sebagai pengganti fungsi.

Beberapa hal yang harus Anda ketahui tentang operator:

  1. Operator digunakan dengan variabel untuk berbagai tindakan atau dengan fungsi untuk mengubah nilai yang dideklarasikan sebelumnya.
  2. Operator dibagi menjadi tujuh kelompok berdasarkan tujuannya: aritmatika, perbandingan, tugas, kenaikan atau penurunan, string, logika, dan array.
  3. PHP 7 memperkenalkan jenis baru: operator pesawat luar angkasa.
  4. Operator terner PHP dapat digunakan sebagai pengganti fungsi if (), meskipun kode tersebut kurang dapat dibaca.

Contoh operator adalah sebagai berikut:

$nilai=19-5;// - adalah operator dan 19, 5 adalah angka yang akan dioperasikan

Dalam contoh di atas, – adalah operator – biner, 19 dan 5 adalah operan dan $ nilai adalah variabel.

Beberapa tips yang dapat Anda terapkan ketika bekerja dengan PHP:

  1. Operator PHP menjalankan berbagai tindakan dengan nilai dan variabel.
  2. Operator aritmatika, perbandingan, penugasan, kenaikan atau penurunan, string, logika, dan array melayani tujuan yang berbeda dalam kode.
  3. Operator dapat digunakan dengan fungsi untuk mengubah nilai yang telah dideklarasikan.

Masing-masing operator akan dijelaskan sebagai berikut.

 

Operator Aritmatika (Aritmethic)

Operator Aritmatika ini dimaksudkan untuk digunakan dengan nilai numerik untuk melakukan tindakan aritmatika dasar seperti menambah atau mengalikan suatu bilangan. Pada tabel di bawah ini, Anda dapat melihat bagaimana mereka digunakan dan hasil apa yang dicapai.

Operator Nama Contoh Hasil
+ Add $nilai1 + $nilai2 Penjumlahan nilai1 dan value2
Subtract $nilai1 – $nilai2 Pengurangan $nilai1 dan $nilai2
* Multiply $nilai1 * $nilai2 Perkalian $nilai1 dan $nilai2
/ Divide $nilai1 / $nilai2 Pembagian $nilai1 dan $nilai2
% Modulus $nilai1 % $nilai2 Sisa bagi dari $nilai1 dan $nilai2
** Exponentiate $nilai1 ** $nilai2 Hasil dari menaikkan $nilai1 ke pangkat $nilai2
echo($nilai1 + $nilai2), "\n"; 
echo($nilai1 - $nilai2), "\n"; 
echo($nilai1 * $nilai2), "\n"; 
echo($nilai1 / $nilai2), "\n"; 
echo($nilai1 % $nilai2), "\n";
echo($nilai1 ** $nilai2), "\n";

Perlu Anda ketahui, jika Anda pernah mendengar atau membaca istilah operator eksponen. Operator ini baru diperkenalkan di PHP 5.6. Jika Anda menggunakan versi yang lebih lama, operator tersebut tidak valid.

Operator Tugas (Assignment)

Operator yang masuk dalam kategori operator tugas ini memberikan nilai ke variabel. Operator tugas yang paling umum digunakan adalah =, yang menugaskan variabel di sebelah kiri nilai di sisi kanan operan. Lihat tabel di bawah untuk daftar dan deskripsi masing-masing operator PHP.

Tugas (Assignment) Sama dengan Deskripsi
$nilai1 = $nilai2 $nilai1 = $nilai2 Variabel di sebelah kiri mendapatkan nilai dari variabel di sebelah kanan.
$nilai1 += $nilai2 $nilai1 = $nilai1 + $nilai2 Menambahkan nilai di sebelah kiri operan ke nilai di sebelah kanan.
$nilai1 -= $nilai2 $nilai1 = $nilai1 – $nilai2 Mengurangi nilai di kiri operan dari nilai di kanan.
$nilai1 *= $nilai2 $nilai1 = $nilai1 * $nilai2 Mengalikan nilai di kiri operan dengan nilai di kanan.
$nilai1 /= $nilai2 $nilai1 = $nilai1 / $nilai2 Membagi nilai di kiri operan dengan nilai di kanan.
$nilai1 %= $nilai2 $nilai1 = $nilai1 % $nilai2 Menampilkan modulus nilai di sebelah kiri operan dengan nilai di sebelah kanan.

Berikut contoh penggunaannya pada kode:

$val = 5; 
echo $val, "\n"; 
  
$nval = 7; 
$nval += 2; 
echo $nval, "\n"; 

$zval = 100; 
$zval -= 49; 
echo $zval, "\n"; 

$bval = 9; 
$bval *= 3; 
echo $bval, "\n"; 

$ival = 55; 
$ival /= 11; 
echo $ival, "\n"; 

$aval = 100; 
$aval %= 5; 
echo $aval;

 

Operator Perbandingan (Comparison)

Operator perbandingan digunakan untuk memeriksa perbedaan atau persamaan tertentu antara nilai dan variabel, diperlukan jenis operator PHP ini. Operator ini berfungsi seperti boolean, mengembalikan nilai benar atau salah. Misalnya, menggunakan PHP tidak sama dengan operator akan menampilkan true jika dua variabel yang Anda bandingkan nilainya tidak sama.

Operator Nama Contoh Hasil
== Equal to $nilai1== $nilai2 Mengembalikan nilai True jika $nilai1 adalah sama dengan $nilai2
=== Identical to $nilai1 === $nilai2 Mengembalikan nilai true jika $nilai1 adalah sama dengan $nilai2, dan mereka merupakan jenis yang sama.
!= Not equal to $nilai1!= $nilai2 Mengembalikan nilai true jika $nilai1 tidak sama dengan $nilai2
<> Not equal to $nilai1 <> $nilai2 Mengembalikan nilai true jika $nilai1 tidak sama dengan $nilai2
!== Not identical to $nilai1!== $nilai2 Mengembalikan nilai true jika $nilai1 tidak sama dengan $nilai2, atau jika mereka tidak berada dalam jenis yang sama.
> Greater than $nilai1 > $nilai2 Mengembalikan nilai true jika $nilai1 lebih besar dari $nilai2
< Less than $nilai1 < $nilai2 Mengembalikan nilai true jika $nilai1 kurang dari $nilai2
>= Greater than or equal to $nilai1 >= $nilai2 Mengembalikan nilai true jika $nilai1 lebih besar atau sama dengan $nilai2
<= Less than or equal to $nilai1 <= $nilai2 Mengembalikan nilai true jika $value1 kurang dari atau sama dengan $value2

 

Berikut ini adalah nilai boolean apa yang mereka kembalikan dalam contoh:

var_dump($nilai1 == $nilai2);
var_dump($nilai1 === $nilai2);
var_dump($nilai1 != $nilai2);
var_dump($nilai1!== $nilai2);
var_dump($nilai1 < $nilai2);
var_dump($nilai1 > $nilai2);
var_dump($nilai1 <= $nilai2);
var_dump($nilai1 >= $nilai2);

Operator perbandingan juga dapat menetapkan kondisi. Fungsionalitas ini mirip dengan fungsi if (). Misalnya, operator terner PHP terdiri dari tiga operan: kondisi dan hasil tertentu untuk setiap benar dan salah. Mereka dipisahkan oleh tanda tanya dan titik dua. Berikut adalah contohnya:

<?php
$n = 1;
$nilai = ($n > 0) ? 'Bilangan cacah' : 'Bilangan bulat';
echo $nilai;
?>

Namun perlu Anda pastikan untuk tidak terlalu sering menggunakan operator terner PHP karena membuat kode Anda lebih sulit dibaca.

Operator Kenaikan / Penurunan (Increment/Decrement)

Operator ini berfungsi untuk meningkatkan (increment) atau menurunkan (decrement) nilai variabel. Mereka terkadang disebut operator unary karena mereka bekerja hanya pada satu operan. Lihat tabel di bawah untuk mendapatkan ide yang lebih baik.

Operator Name Description
++$val Pre-increment meningkatkan $val satu per satu, kemudian mengembalikan $val.
$val++ Post-increment Mengembalikan $val, lalu menambah $val satu per satu.
–$val Pre-decrement Menurunkan nilai $val satu per satu, lalu mengembalikan nilai $val.
$val– Post-decrement Mengembalikan $val, kemudian menurunkan $val satu per satu.

Berikut adalah contohnya:

$val = 7;
echo ++$val;
echo $val;

$val = 7;
echo $val++;
echo $val;

$val = 7;
echo --$val;
echo $val;

$val = 7;
echo $val--;
echo $val;

 

Operator Logika (Logical)

Operator ini menggabungkan beberapa persyaratan dan sebagian besar digunakan untuk memeriksa beberapa kondisi sekaligus. Misalnya, PHP atau operator memeriksa apakah setidaknya satu nilai dari dua bernilai benar. Jika Anda perlu memeriksa apakah keduanya benar, Anda harus menggunakan PHP dan operator. Lihat penjelasan pada tabel berikut ini:

Operator Nama Contoh Hasil
and And $val1 and $val2  True jika keduanya dari $val1 dan $val2 bernilai True
or Or $val1 or $val2 True jika antara $val1 atau $val2 bernilai true
xor Xor $val1 xor $val2 True jika antara $val1 atau $val2 bernilai true namun bukan keduanya.
&& And $val1 && $val2 True jika $val1 dan $val2 adalah True.
|| Or $val1 || $val2 True jika antara $val1 atau $val2 bernilai true.
! Not !$val1 True jika $val1 tidak bernilai true.

 

Berikut adalah contohnya:

if ($value1 == 6 and $value2 == 15) 
echo "True"; 
if ($value1 == 8 or $value2 == 11) 
echo "True"; 
if ($value1 == 7 xor $value2 == 19) 
echo "True"; 
if ($value1 == 12 && $value2 == 53) 
echo "True";
if ($value1 == 5 || $value2 == 9) 
echo "True"; 
if (!($value1 == 23)) 
echo "True";

 

Operator String

Ada dua operator untuk string. Menggunakannya pada nilai numerik mungkin membawa hasil yang tidak diharapkan.  PHP. operator juga disebut operator penggabungan. Operator ini menghubungkan string yang terpisah menjadi satu. PHP. = Operator dikenal sebagai operator penugasan penggabungan. Operator ini menambahkan argumen di sisi kanan ke yang di kiri.

Bandingkan penggunaannya menggunakan contoh:

$pesan1 = "Selamat"; 
$pesan2 = "Belajar"; 
$pesan3 = "HTML"; 
echo $pesan1 . $pesan2 . $pesan3, "\n"; 
  
$pesan1 .= $pesan2 . $pesan3; 
echo $pesan1;

 

Operatior Array

Operator array berguna untuk membandingkan array. Anda dapat menggunakan operator yang ada di daftar berikut ini dan pastikan Anda menggunakan syntax yang benar.

Operator Nama Contoh Deskripsi
+ Union $val1 + $val2 Menyatukan $val1 and $val2.
== Equality $val1 == $val2 Mengembalikan nilai true apabila  $val1 and $val2 memiliki pasangan key/value yang sama.
=== Identity $val1 === $val2 Mengembalikan nilai true jika $val1 dan $val2 memiliki pasangan kunci / nilai yang sama dalam urutan dan jenis yang sama.
!= Inequality $val1 != $val2 Mengembalikan nilai true jika $val1 tidak sama dengan $val2.
<> Inequality $val1 <> $val2 Mengembalikan nilai true jika $val1 tidak sama dengan $val2.
!== Non-identity $val1 !== $val2 Mengembalikan nilai true jika $val1 tidak identik dengan $val2.

 

Berikut adalah contoh penggunaannya pada code editor:

var_dump($value1== $value2);
var_dump($value1 === $value2);
var_dump($value1 != $value2);
var_dump($value1 <> $value2);
var_dump($value1 !== $value2);

 

Operator Spaceship

PHP7 membawa jenis operator baru yang disebut operator spaceship. Mirip dengan beberapa jenis operator lainnya, operator ini membandingkan dua nilai (integer, float, atau string). Namun, ini mengembalikan bilangan bulat, bukan nilai boolean:

Case Hasil
$val1 < $val2 -1
$val1 > $val2 1
$val1 = $val2 0

Berikut ini adalah contohnya:

echo(13 <=> 13);
echo(7 <=> 13);
echo(13 <=> 7);

Demikianlah penjelasan tentang operator PHP. Penjelasan kali ini memang cukup panjang mengingat, banyaknya jenis operator yang ada pada PHP. Namun kami membuat penjelasan ini sesederhana mungkin dengan harapan Anda dapat lebih memahaminya.

Jika Anda tertarik untuk belajar bahasa PHP, pastikan Anda belajar di situs Codekey. Situs Codekey memberikan Anda materi, pembahasan, tutorial, serta tips dan trik dalam belajar berbagai bahasa pemrograman tidak hanya PHP saja. Pastikan anda mendapatkan update terbaru dari situs kami.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman...

Tutorial Dart 1 : Pengenalan Bahasa Pemrogaman Dart untuk Pemula

Halo pembaca setia Codekey! Belajar pemrograman saat ini menjadi keharusan bagi semua orang yang ingin berkarir sebagai programmer, hal...

Tutorial Python 9 : Cara membuat perulangan (Looping) pada Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi di PHP | Kapan dan Bagaimana Menggunakannya?

Pada artikel sebelumnya kami telah membahas tentang array PHP serta membahas sedikit tentang array multidimensi PHP. Pada artikel kali...

Tutorial Swift 2 : Tahap Awal Persiapan dan Mengatur Lingkungan Kerja pada Swift

Setelah Anda mengenal bahasa pemrograman Swift 4, langkah selanjutnya adalah Anda perlu memulai pemrograman Swift 4 dengan cara install...

Tutorial Javascript 8 : Panduan Lengkap Cara Membuat Array di Javascript

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial Python 7 : Tutorial Dasar Cara Mengoperasikan String pada Python

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Javascript 6 : Cara Membuat Event pada Javascript

Event JavaScript adalah tindakan atau proses khusus yang terjadi dalam program atau situs web yang akan Anda kembangkan. Anda...

Tutorial PHP 9 : Belajar Menggunakan Sort Array Berdasarkan Key dan Value

Array PHP sangat berguna untuk para developer untuk menyimpan data pada variabel. Anda dapat mengelompokkannya dengan membuat kategori tertentu...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya