Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

KotlinTutorial Kotlin 38 : Belajar Method Setter and Getter...

Tutorial Kotlin 38 : Belajar Method Setter and Getter pada Kotlin

-

Last Updated on February 7, 2023 by

Untuk setiap properti, method getter mengembalikan nilainya sementara method setter menyetel atau memperbarui nilainya. Mengingat hal ini, method setter and getter masing-masing juga dikenal sebagai accessors dan mutators.

Di Kotlin, method setter dan method getter tidak perlu dibuat secara eksplisit. Library Kotlin menyediakan keduanya secara default.

Dalam artikel kali ini, kita akan belajar kotlin properties dan cara mengaksesnya. Properti serupa dengan bidang di Java, tetapi ada beberapa perbedaan penting. Misalnya, kotlin memiliki method setter and getter yang dibuat secara otomatis. Mereka juga dapat dideklarasikan pada cakupan paket tingkat atas – mereka tidak harus menjadi milik suatu kelas.

Mengenal Properti : Method Setter And Getter

method setter and getter, method setter, method getter, belajar kotlin

Properti adalah bagian penting dari bahasa pemrograman apa pun. Di Kotlin, kita dapat mendefinisikan properti dengan cara yang sama seperti kita mendeklarasikan variabel lain. Properti Kotlin dapat dideklarasikan sebagai dapat diubah menggunakan kata kunci var atau tidak dapat diubah menggunakan kata kunci val.

Di sini, penginisialisasi properti , Method getter dan method setter adalah opsional. Kita juga dapat menghilangkan properti type , jika dapat disimpulkan dari penginisialisasi. Sintaks deklarasi properti read-only atau tidak dapat diubah berbeda dari yang dapat diubah dalam dua cara :

  • Itu dimulai dengan val alih-alih var .
  • Itu tidak memungkinkan setter.
Artikel Terkait  Tutorial Kotlin 32 : Memahami Cara Penggunaan While Loop pada Kotlin

Contoh :

class Address {

    var name: String = "Dark, Glory"

    var street: String = "Sesetan"

    var city: String = "Denpasar"

    var state: String? = null

    var zip: String = "199799"

}

Untuk menggunakan properti, cukup rujuk dengan namanya:

fun copyAddress(address: Address): Address {

    val result = Address() 

    result.name = address.name

    result.street = address.street

    

    return result

}

Menggunakan Method Setter And Getter

Di Kotlin, Setter digunakan untuk menyetel nilai variabel apa pun dan Getter digunakan untuk mendapatkan nilai. Method Setter and Getter dihasilkan secara otomatis dalam kode.

Sintaks Properti

var <propertyName>[: <PropertyType>] [= <property_initializer>]

    [<getter>]

    [<setter>]

Penginisialisasi, Method Setter and Getter adalah opsional. Tipe properti bersifat opsional jika dapat disimpulkan dari penginisialisasi atau tipe pengembalian getter, seperti yang ditunjukkan di bawah ini:

var initialized = 1 

// var allByDefault // ERROR: explicit initializer required, default getter and setter implied

Sintaks lengkap dari deklarasi properti read-only berbeda dari yang bisa berubah dalam dua cara: dimulai dengan val alih -alih var dan tidak mengizinkan Setter:

val simple: Int? 

val inferredType = 1

Anda dapat menentukan pengakses khusus untuk properti. Jika Anda menentukan custom getter, itu akan dipanggil setiap kali Anda mengakses properti (dengan cara ini Anda dapat mengimplementasikan properti yang dihitung). Berikut adalah contoh custom getter:

class Rectangle(val width: Int, val height: Int) {

    val area: Int // property type is optional since it can be inferred from the getter's return type

        get() = this.width * this.height

}

Anda dapat menghilangkan tipe properti jika dapat disimpulkan dari method getter:

val area get() = this.width * this.height

Jika Anda menentukan setter khusus, itu akan dipanggil setiap kali Anda menetapkan nilai ke properti, kecuali inisialisasinya. setter khusus terlihat seperti ini:

var stringRepresentation: String

    get() = this.toString()

    set(value) {

        setDataFromString(value) 

    }

Secara konvensi, nama parameter method setter adalah value, tetapi Anda dapat memilih nama yang berbeda jika diinginkan.

Artikel Terkait  Tutorial Kotlin 3 : Mengenal Jenis Tipe data yang Ada pada Kotlin

Jika Anda perlu memberi anotasi pada pengakses atau mengubah visibilitasnya, tetapi Anda tidak ingin mengubah implementasi default, Anda dapat menentukan pengakses tanpa menentukan body :

var setterVisibility: String = "abc"

    private set 




var setterWithAnnotation: Any? = null

    @Inject set

Contoh Custom Method Setter And Getter

class Registration( email: String, pwd: String, age: Int , gender: Char) {

 

    var email_id: String = email

        get() {

           return field.toLowerCase()

        }

    var password: String = pwd

        set(value){

            field = if(value.length > 6) value else throw IllegalArgumentException("Passwords is too small")

        }

 

    var age: Int = age

        set(value) {

            field = if(value > 18 ) value else throw IllegalArgumentException("Age must be 18+")

        }

    var gender : Char = gender

        set (value){

            field = if(value == 'M') value else throw IllegalArgumentException("User should be male")

        }

}

 

fun main(args: Array<String>) {

   

    val example = Registration("DARKHINT2475@GMAIL.COM","Examples@123",25,'M')

 

    println("${example.email_id}")

    example.email_id = "DAREDAWNTO@CAREERS.ORG"

    println("${example.email_id}")

    println("${example.password}")

    println("${example.age}")

    println("${example.gender}")

     

    // throw IllegalArgumentException("Passwords is too small")

    example.password = "abc"   

     

    // throw IllegalArgumentException("Age should be 18+")

    example.age= 5  

            

    // throw IllegalArgumentException("User should be male")

    example.gender = 'F'        

}

Membuat Backing Field Dengan Method Setter And Getter

Di Kotlin, kolom hanya digunakan sebagai bagian dari properti untuk menyimpan nilainya di memori. Bidang tidak dapat dideklarasikan secara langsung. Namun, saat properti membutuhkan backing fields Kotlin menyediakannya secara otomatis. Backing Fields ini dapat dirujuk di accesors menggunakan field pengidentifikasi :

var counter = 0 

    set(value) {

        if (value >= 0)

            field = value

            // counter = value // ERROR: Using actual name 'counter' would make setter recursive

    }

Field Pengidentifikasi hanya dapat digunakan di pengakses properti.

Artikel Terkait  Tutorial Kotlin 7 : Mengenal Fungsi Inheritance Kotlin

Bidang dukungan akan dihasilkan untuk properti jika menggunakan implementasi default dari setidaknya satu pengakses, atau jika pengakses khusus mereferensikannya melalui field pengidentifikasi.

Misalnya, tidak akan ada backing fields getter akan digunakan dalam kasus berikut:

val isEmpty: Boolean

    get() = this.size == 0

Membuat Backing Properties Dengan Method Setter And Getter

method setter and getter, method setter, method getter, belajar kotlin

Jika Anda ingin melakukan sesuatu yang tidak sesuai dengan skema Backing fields, Anda selalu dapat menggunakan Backing properties :

private var _table: Map<String, Int>? = null

public val table: Map<String, Int>

    get() {

        if (_table == null) {

            _table = HashMap() // Type parameters are inferred

        }

        return _table ?: throw AssertionError("Set to null by another thread")

    }

Mengubah Nilai Properti dengan Method Setter And Getter

fun main(args: Array<String>) {

 

    val diana = Girl()

    diana.actualAge = 15

    diana.age = 15

    println("Diana: actual age = ${diana.actualAge}")

    println("Diana: pretended age = ${diana.age}")

 

    val laila = Girl()

    laila.actualAge = 35

    laila.age = 35

    println("Laila: actual age = ${laila.actualAge}")

    println("Laila: pretended age = ${laila.age}")

}

 

class Girl {

    var age: Int = 0

    get() = field

    set(value) {

        field = if (value < 18)

            18

        else if (value >= 18 && value <= 30)

            value

        else

            value-3

    }

 

    var actualAge: Int = 0

Di sini, actual age properti bekerja seperti yang diharapkan. Namun, ada logika tambahan adalah setter untuk mengubah nilai usia Properti.

Kesimpulan

Dalam pembahasan ini, kita melihat method setter and getter untuk properti. Mereka menyediakan fungsionalitas yang kuat dan ringkas melalui metode get() dan set() opsional. Kita harus berhati-hati untuk tidak melakukan perhitungan yang salah dalam metode ini dan untuk meminimalkan efek samping agar kode kita tetap bersih dan mudah dipahami.

Temukan lebih banyak artikel seri belajar Kotlin maupun bahasa pemrograman lainnya hanya di CODEKEY. Klik https://codekey.id/ sekarang juga untuk langsung belajar gratis. Sampai bertemu lagi!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial PHP 22 : Cara Membuat Redirect PHP dengan Cepat dan Mudah

Jika Anda melakukan browsing di browser kesayangan Anda, mungkin Anda pernah melihat link yang berisikan “php redirect” atau yang...

Tutorial PHP 23 : Cara Membuat Messages Alert PHP

Alert box atau alert messages digunakan di situs web untuk menampilkan pesan peringatan kepada pengguna bahwa mereka telah memasukkan...

Tutorial PHP 2 : Cara Install PHP, Langkah Awal Belajar PHP

PHP adalah bahasa pemrograman gratis dan open source. Secara teknis tidak perlu menginstal PHP: sebagian besar host web dan...

Tutorial Python 9 : Cara Membuat Looping Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial HTML/CSS 23 : Cara Membuat Form Sederhana dengan HTML

Form memiliki peran yang sangat krusial bagi website atau aplikasi untuk menjaga sistem keamanannya. Form HTML digunakan untuk mengumpulkan...

Tutorial SQL 8 : Constraint SQL, Bagaimana Fungsi dan Penggunaannya?

Pada artikel sebelumnya Anda telah mempelajari tentang wildcard SQL, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan tentang constraint SQL. Jika...

Tutorial Javascript 8 : Array Javascript, Panduan Lengkap Cara Membuatnya

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial SQL 20 : Mari Pelajari Cara Menggunakan Fungsi GROUP by SQL

Pada pembahasan seri Tutorial SQL ke- 20 ini, Codekey akan membahas tentang GROUP BY yang merupakan statement di dalam...

Tutorial Python 7 : Python String Format dan Cara Mudahnya

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya