Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

Dart Tutorial Dart 23 : Mengenal Flutter Icon dan Fungsinya

Tutorial Dart 23 : Mengenal Flutter Icon dan Fungsinya

-

Flutter Icon adalah cara utama untuk memperkenalkan Ikon yang ada di Flutter. Flutter melakukan rendering sendiri dari ikon-ikon ini alih-alih cara Android biasa mengimpor aset sebagai bagian dari proyek Aplikasi itu sendiri.

Sebagai gantinya, dibutuhkan rute yang sulit dan menggambar ikon-ikon ini di kanvas. Dengan cara ini ia menciptakan kontrol yang lebih baik atas ukuran layar yang berbeda, jenis yang dapat dirender Ikon.

Pada seri Tutorial Dart kali ini, Codekey akan mengajak Anda melihat lebih dalam tentang cara menggunakan Flutter Icon ini, menggunakan Widget Ikon dan banyak lagi. Cara terbaik untuk menggunakan ikon material di Flutter (Desain material agak membutuhkan proses yang lebih panjang dalam hal teknologi lain) adalah dengan membuat Ikon di rumah dan itulah yang dilakukan Flutter.

Jika Anda tertarik dengan pembahasan tentang Flutter Icon, simak terus artikel berikut ini sampai akhir.

Flutter Icon

flutter icon

Flutter Icon adalah gambar grafis yang mewakili aplikasi atau entitas tertentu yang mengandung makna penting bagi pengguna. Icon dalam Flutter bisa dipilih dan tidak bisa dipilih. Misalnya, logo perusahaan tidak dapat dipilih.

Terkadang juga berisi hyperlink untuk menuju ke halaman lain. Namun, ia juga bertindak sebagai tanda di tempat penjelasan rinci tentang entitas yang sebenarnya.

Flutter menyediakan Widget Icon untuk membuat ikon di aplikasi kita. Kita dapat membuat icon di Flutter, baik menggunakan ikon bawaan atau dengan ikon khusus. Flutter menyediakan daftar semua ikon di kelas Ikon.

Flutter icon berfungsi untuk mempercantik tampilan aplikasi Anda dan memudahkan pengguna untuk menemukan fitur yang dibutuhkan di dalam aplikasi karena ikon biasanya digunakan di dalam aplikasi untuk menunjukkan sesuatu. Developer menggunakan kelas Icon untuk menunjukkan ikon dengan spesifik.

Pada artikel ini, kita akan mempelajari cara menggunakan ikon Flutter dalam aplikasi. Untuk menggunakan kelas icon ini, pastikan Anda mengatur using-material-design: true di file pubspec.yaml proyek Anda di bagian Flutter. Hal ini memastikan bahwa font MaterialIcons disertakan dalam aplikasi Anda. Font ini digunakan untuk menampilkan ikon. Kita akan melihat contoh dan contoh kode di bagian yang akan datang.

Artikel Terkait  Tutorial Dart 22 : Flutter IDE yang Layak dicoba untuk Dart Programming

Icon Widget Properties

Icon Widget Flutter memiliki properti berbeda untuk menyesuaikan ikon. Properti ini akan dijelaskan dalam tabel di bawah ini:

Properti Deskripsi
Icon Properti ini digunakan untuk menentukan nama ikon yang akan ditampilkan dalam aplikasi. Umumnya, Flutter menggunakan ikon desain material yang merupakan simbol untuk tindakan dan item umum.
Color Properti ini digunakan untuk menentukan warna ikon.
Size Properti ini digunakan untuk menentukan ukuran ikon dalam piksel. Biasanya, ikon memiliki tinggi dan lebar yang sama.
textDirection Properti ini digunakan untuk menentukan ke arah mana ikon akan dirender.

 

Contoh 1

Dalam contoh ini, Anda akan melihat widget ikon dasar yang memiliki nilai default. Pertama, buat proyek di IDE, navigasikan ke folder lib, lalu buka file main.dart. Sekarang, ganti kode di bawah ini di file main.dart:

1.	import 'package:flutter/material.dart';  
2.	  
3.	void main() => runApp(MyApp());  
4.	  
5.	class MyApp extends StatelessWidget {  
6.	  @override  
7.	  Widget build(BuildContext context) {  
8.	    return MaterialApp(  
9.	      theme: ThemeData(  
10.	        primarySwatch: Colors.blue,  
11.	      ),  
12.	      home: MyIconPage(),  
13.	    );  
14.	  }  
15.	}  
16.	  
17.	class MyIconPage extends StatefulWidget {  
18.	  @override  
19.	  _MyIconPageState createState() => _MyIconPageState();  
20.	}  
21.	  
22.	class _MyIconPageState extends State<MyIconPage> {  
23.	  @override  
24.	  Widget build(BuildContext context) {  
25.	    return Scaffold(  
26.	      appBar: AppBar(  
27.	        title: Text('Contoh'),  
28.	      ),  
29.	      body: Row(  
30.	        mainAxisAlignment: MainAxisAlignment.spaceAround,  
31.	          children: <Widget>[  
32.	            Icon(Icons.camera_enhance),  
33.	            Icon(Icons.camera_front),  
34.	            Icon(Icons.camera_rear),  
35.	      ]),  
36.	    );  
37.	  }  
38.	}  

Contoh 2 :

Dalam contoh ini, Anda akan melihat cara menyesuaikan ikon. Disini kita akan menggunakan atribut size untuk mengatur ukuran icon sesuai dengan kebutuhan kita. Kita juga akan melihat properti color untuk mengubah warna default icon. Jadi, buka file main.dart dan ganti dengan kode di bawah ini:

1.	import 'package:flutter/material.dart';  
2.	  
3.	void main() => runApp(MyApp());  
4.	  
5.	class MyApp extends StatelessWidget {  
6.	  @override  
7.	  Widget build(BuildContext context) {  
8.	    return MaterialApp(  
9.	      theme: ThemeData(  
10.	        primarySwatch: Colors.blue,  
11.	      ),  
12.	      home: MyIconPage(),  
13.	    );  
14.	  }  
15.	}  
16.	  
17.	class MyIconPage extends StatefulWidget {  
18.	  @override  
19.	  _MyIconPageState createState() => _MyIconPageState();  
20.	}  
21.	  
22.	class _MyIconPageState extends State<MyIconPage> {  
23.	  @override  
24.	  Widget build(BuildContext context) {  
25.	    return Scaffold(  
26.	      appBar: AppBar(  
27.	        title: Text('Contoh'),  
28.	      ),  
29.	      body: Row(  
30.	        mainAxisAlignment: MainAxisAlignment.spaceAround,  
31.	          children: <Widget>[  
32.	            Icon(  
33.	              Icons.camera_enhance,  
34.	              size: 54,  
35.	              color:Colors.green  
36.	            ),  
37.	            Icon(  
38.	              Icons.camera_front,  
39.	              size: 54,  
40.	              color:Colors.orange  
41.	            ),  
42.	            Icon(  
43.	              Icons.camera_rear,  
44.	              size: 54,  
45.	              color:Colors.black  
46.	            ),  
47.	      ]),  
48.	    );  
49.	  }  
50.	}  

Artikel Terkait  Tutorial Dart 25 : Definisi Flutter Row and Column dan Penerapannya

Contoh 3 :

Sebagian besar waktu, kita telah melihat bahwa ikon selalu berisi teks di bawahnya dalam aplikasi kita. Dalam contoh ini, kita akan melihat cara menggunakan widget Teks dengan widget Ikon. Jadi, buka file main.dart dan ganti dengan kode di bawah ini:

1.	import 'package:flutter/material.dart';  
2.	  
3.	void main() => runApp(MyApp());  
4.	  
5.	class MyApp extends StatelessWidget {  
6.	  @override  
7.	  Widget build(BuildContext context) {  
8.	    return MaterialApp(  
9.	      theme: ThemeData(  
10.	        primarySwatch: Colors.blue,  
11.	      ),  
12.	      home: MyIconPage(),  
13.	    );  
14.	  }  
15.	}  
16.	  
17.	class MyIconPage extends StatefulWidget {  
18.	  @override  
19.	  _MyIconPageState createState() => _MyIconPageState();  
20.	}  
21.	  
22.	class _MyIconPageState extends State<MyIconPage> {  
23.	  @override  
24.	  Widget build(BuildContext context) {  
25.	    return Scaffold(  
26.	      appBar: AppBar(  
27.	        title: Text('Contoh'),  
28.	      ),  
29.	      body: Column(children: <Widget>[  
30.	        Container(  
31.	          padding: EdgeInsets.all(30),  
32.	          child: Row(  
33.	              mainAxisAlignment: MainAxisAlignment.spaceAround,  
34.	              children: <Widget>[  
35.	                Column(children: <Widget>[  
36.	                  Icon(  
37.	                    Icons.camera_front,  
38.	                    size: 54 
39.	                  ),  
40.	                  Text('Kamera depan'),  
41.	                ]),  
42.	                Column(children: <Widget>[  
43.	                  Icon(  
44.	                      Icons.camera_enhance,  
45.	                      size: 54 
46.	                  ),  
47.	                  Text('Peningkatan kamera'),  
48.	                ]),  
49.	                Column(children: <Widget>[  
50.	                  Icon(  
51.	                      Icons.camera_rear,  
52.	                      size: 54 
53.	                  ),  
54.	                  Text('Kamera belakang'),  
55.	                ]),  
56.	              ]  
57.	            ),  
58.	          )  
59.	        ],  
60.	      )  
61.	    );  
62.	  }  
63.	}  

Demikianlah penjelasan tentang Flutter Icon yang harus Anda ketahui. Artikel ini dapat memudahkan mengenali setiap Ikon Flutter yang tersedia. Jika Anda tertarik untuk belajar lebih jauh tentang Dart, khususnya terkait dengan pengembangan aplikasi lintas platform di Flutter, simak terus artikel seri Tutorial Dart di Codekey.

Website Codekey adalah situs untuk Anda belajar Bahasa pemrograman. Di sini Anda bisa belajar Bahasa pemrograman lain, tidak hanya Dart saja. Kami menyediakan materi, pembahasan, tutorial, tips, dan trik untuk Anda belajar Bahasa pemrograman. Jangan lupa untuk aktifkan notifikasi dari situs Codekey agar Anda tidak ketinggalan update artikel belajar Dart terbaru.

 


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman...

Tutorial Dart 1 : Pengenalan Bahasa Pemrogaman Dart untuk Pemula

Halo pembaca setia Codekey! Belajar pemrograman saat ini menjadi keharusan bagi semua orang yang ingin berkarir sebagai programmer, hal...

Tutorial Python 9 : Cara membuat perulangan (Looping) pada Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi di PHP | Kapan dan Bagaimana Menggunakannya?

Pada artikel sebelumnya kami telah membahas tentang array PHP serta membahas sedikit tentang array multidimensi PHP. Pada artikel kali...

Tutorial Swift 2 : Tahap Awal Persiapan dan Mengatur Lingkungan Kerja pada Swift

Setelah Anda mengenal bahasa pemrograman Swift 4, langkah selanjutnya adalah Anda perlu memulai pemrograman Swift 4 dengan cara install...

Tutorial Javascript 8 : Panduan Lengkap Cara Membuat Array di Javascript

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial Python 7 : Tutorial Dasar Cara Mengoperasikan String pada Python

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Javascript 6 : Cara Membuat Event pada Javascript

Event JavaScript adalah tindakan atau proses khusus yang terjadi dalam program atau situs web yang akan Anda kembangkan. Anda...

Tutorial PHP 9 : Belajar Menggunakan Sort Array Berdasarkan Key dan Value

Array PHP sangat berguna untuk para developer untuk menyimpan data pada variabel. Anda dapat mengelompokkannya dengan membuat kategori tertentu...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya