Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

SwiftTutorial Swift 26 : Swift Properties, Belajar Cara Menggunakan...

Tutorial Swift 26 : Swift Properties, Belajar Cara Menggunakan Properti pada Swift untuk Pemula

-

Seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya pada artikel-artikel tentang Swift di Seri Tutorial Swift Codekey, Swift sendiri adalah bahasa yang menyediakan berbagai properti. Swift properties ini ditujukan untuk kelas, struktur, atau enumerasi untuk mengasosiasikan atau menggabungkan nilai.

Properti bisa diklasifikasikan ke dalam properti penyimpanan (stored) dan properti komputasi (computed). Seri tutorial Swift yang ke- 26 di Codekey ini akan membahas tentang properties pada swift dan properti variabel. Tertarik untuk tahu penjelasannya secara lebih mandalam? Pada artikel ini kami akan membahas tentang properti pada Swift untuk pemula.

Penjelasan tentang Swift Properties

Properti pada bahasa Swift berguna untuk mengasosiasikan nilai dengan kelas, struktur, atau enumerasi tertentu. Properti yang disimpan menyimpan nilai konstan dan variabel sebagai bagian dari instance, sedangkan properti yang dihitung menghitung (bukan menyimpan) suatu nilai.

Properti Variabel (variable property) yang telah disediakan oleh enumerasi, struktur, dan kelas. Swift Properties yang disimpan hanya disediakan oleh kelas dan struktur. Biasanya, properti yang disimpan serta dihitung dikaitkan dengan instance (contoh) dari tipe tertentu.

Selain itu, properti juga bisa berkaitan dengan suatu tipe (type). Properti seperti ini dikenal dengan Type Property atau tipe properti.

Selain itu, Anda dapat menentukan property observer untuk memantau perubahan nilai properti, yang dapat Anda tanggapi dengan tindakan kustom. Property observer dapat ditambahkan ke properti tersimpan yang Anda definisikan sendiri, dan juga ke properti yang diwarisi subkelas dari superkelasnya.

Anda juga dapat menggunakan pembungkus properti untuk menggunakan kembali kode di pengambil dan penyetel beberapa properti variabel.

Ada dua jenis properti pada bahasa pemrograman Swift yaitu Stored Property dan Computed Property. Ini dia perbedaan keduanya.

  1. Stored property digunakan untuk menyimpan konstanta dan nilai variabel sebagai instance. Sementara Computed Property menghutung nilai daripada menyimpan nilai.
  2. Stored property disediakan oleh kelas dan struktur. Sementara, computed property dengan menyediakan kelas, enumerasi, dan struktur.

Stored dan Computed Property terkait dengan tipe instance. Saat properti berhubungan dengan nilai tipenya, maka properti tersebut akan didefinisikan sebagai ‘Type Properties’. Properti yang telah dihitung dan disimpan biasanya berkaitan dengan instance (contoh) dari tipe nilai tertentu. Selain itu, properti yang disebutkan sebelumnya juga dapat berkaitan dengan tipe tersebut sendiri daripada mengini. Properti seperti itu dikenal sebagai properti tipe. Property observer juga digunakan untuk beberapa hal berikut ini:

  • Untuk mengamati nilai properti yang disimpan
  • Untuk mengamati properti dari subclass yang diwarisi yang berasal dari superclass

Artikel Terkait  Tutorial Swift 7 : Swift Tuples, Belajar Menggunakan Type tuple Pada Swift

Stored Property

Swift 4 memperkenalkan konsep Stored Property untuk menyimpan instance dari konstanta dan variabel. Properti konstanta yang disimpan ditentukan oleh kata kunci ‘biarkan’ dan properti variabel yang disimpan ditentukan oleh kata kunci ‘var’. Berikut ini adalah penjelasannya:

  • Selama definisi, Properti tersimpan menyediakan ‘default value.’
  • Selama Inisialisasi, pengguna dapat menginisialisasi dan memodifikasi nilai awal.

Ini adalah contoh penerapannya:

struct Number {
   var num: Int
   let g = 9.8
}

var x = Number(num: 4912)
x.num = 931

print("Hasil : \(x.num)")
print("Hasil : \(x.pi)")

Ketika dijalankan, maka hasil yang Anda bisa dapatkan:

Hasil : 931
Hasil : 9.8

Perhatikan baris berikut dalam kode di atas:

let g = 9.8

Pada kode tersebut, variabel g terinisialisasi sebagai nilai properti (property value) yang disimpan dengan instance g (nilai g = 9.8). Jadi, setiap kali instance dirujuk, ia akan menyimpan nilai 9.8 saja. Metode lain untuk memiliki Swift properties yang disimpan adalah memiliki struktur sebagai konstan. Jadi seluruh contoh struktur akan dianggap sebagai Stored Properties of Constants.

Artikel Terkait  Tutorial Swift 21: Memahami Swift Data Structure untuk Swift Coding

struct Number {
   var num: Int
   let g = 9.8
}

var num = Number(num: 4912)
x.num = 931

print("\(x.num)")
print("\(x.g)")
x.g = 10

Ketika dijalankan, maka hasil yang akan Anda dapatkan adalah sebagai berikut:

error: cannot assign to 'g' in 'x'
x.g = 10

Daripada melakukan re-initialization atau inisialisasi ulang angka menjadi 10, ia akan mengembalikan error message yang menunjukkan bahwa angka dinyatakan sebagai konstan.

Lazy Stored Properties

Swift 4 menyediakan properti fleksibel yang disebut Lazy Stored Properties di mana ia tidak akan menghitung nilai awal saat variabel diinisialisasi untuk pertama kalinya. Sebelum deklarasi variabel, Lazy stored properties digunakan untuk menjadikannya sebagai properti tersimpan yang malas.

Lazy Stored Properties digunakan untuk:

  • Untuk menunda pembuatan objek.
  • Ketika properti bergantung pada bagian lain dari kelas, yang belum diketahui
class information {
   lazy var x = pesan()
}

class pesan {
   var val = "Selamat Belajar Swift 4"
}

var hasil = information()
print(hasil.x.val)

Ketika menjalankan program ini maka hasil yang akan Anda dapat adalah sebagai berikut:

Selamat Belajar Swift 4

Instance Variables

Stored Property di Objective C juga memiliki variabel instan untuk tujuan pencadangan. Hal ini berguna menyimpan nilai yang dideklarasikan dalam properti variabel yang tersimpan. Berbeda halnya dengan Swift 4  yang mengintegrasikan kedua konsep ini ke dalam satu deklarasi stored properties.

Tidak hanya mempunyai variabel instan yang sesuai. Nilai cadangan ‘stored properties’ berisi semua informasi terintegrasi yang ditentukan dalam satu lokasi tentang properti variabel berdasarkan fungsi manajemen memori, tipe data, dan nama variabel.

Artikel Terkait  Tutorial Swift 2 : Tahap Awal Persiapan dan Mengatur Lingkungan Kerja pada Swift

Computed Properties

Daripada menyimpan nilai, properti yang dihitung menyediakan pengambil dan optional setter untuk mengambil dan menyetel properti dan nilai lain secara tidak langsung.

class contoh {
   var num1 = 0.0, num2 = 0.0
   var panjang = 50.0, lebar = 120.0

   var data: (Double, Double) {
      get {
         return (panjang / 2, lebar / 2)
      }
      
      set(val){
         num1 = val.0 - (panjang / 2)
         num2 = val.1 - (lebar / 2)
      }
   }
}

var hasil = contoh()
print(hasil.data)
hasil.data = (5.0, 5.0)

print(hasil.num1)
print(hasil.num2)

Ketika menjalankan program ini, maka hasil yang akan dapatkan adalah sebagai berikut.

(25.0, 60.0)
-20.0
-55.0

Nilai default akan ditetapkan untuk variabel tertentu, ketika properti yang dihitung meninggalkan nilai baru sebagai tidak terdefinisi.

Computed Properties sebagai Read-Only Properties

Read-only properties dalam Swift Properties yang dihitung didefinisikan sebagai properti dengan pengambil tetapi tanpa penyetel. Itu selalu digunakan untuk mengembalikan nilai. Variabel yang selanjutnya dapat diakses lewat ‘.’ Tetapi syntax tidak dapat disetel ke nilai lain.

class video {
   var title = ""
   var duration = 0.0
   var data: [String:String] {
      return [
         "title": self.title,
         "duration":"\(self.duration)"
      ]
   }
}

var file = video()
file.title = "Belajar Swift 4"
file.duration = 23.17

print(file.data["title"]!)
print(file.data["duration"]!)

Ketika dijalankan, ini adalah hasil yang akan Anda dapatkan dari program tersebut.

Belajar Swift 4
23.17

Computed Properties sebagai Property Observers

Di Swift 4 untuk mengamati dan menanggapi nilai properti “Property Observer” yang digunakan. Setiap saat ketika nilai properti ditetapkan, pengamat properti dipanggil. Kecuali properti tersimpan yang malas, kita dapat menambahkan pengamat properti ke properti inherited (mewarsisi) dengan metode overriding (menimpa).

Property observer ini dapat didefinisikan dengan:

  • Sebelum Menyimpan nilai – willset
  • Setelah Menyimpan nilai baru – didset
  • Ketika sebuah properti diatur dalam penginisialisasi willset dan pengamat didset tidak dapat dipanggil.
class contoh2 {
   var stat: Int = 0 {
      willSet(hasil){
         print("\(hasil)")
      }
      
      didSet {
         if stat > oldValue {
            print("\(stat - oldValue)")
         }
      }
   }
}

let val = contoh2()
val.stat = 25
val.stat = 235

Saat dijalankan, maka hasilnya akan seperti di bawah ini:

25
25
235
210

Variabel Lokal dan Global pada Swift

Berikut ini adalah perbedaan variabel lokal dan global dalam bahasa Swift.

  1. Variabel Lokal yang didefinisikan dalam fungsi, metode, atau konteks penutupan. Global Variabel yang didefinisikan di luar fungsi, metode, penutupan, atau type context.
  2. Variabel Lokal digunakan untuk menyimpan dan mengambil nilai. Variabel global yang digunakan untuk menyimpan dan mengambil nilai.
  3. Properti Variabel lokal tersimpan digunakan untuk mendapatkan dan mengatur nilai. Properti global variabel tersimpan digunakan untuk mendapatkan dan mengatur nilai.
  4. Pada lokal variabel, properti yang dihitung juga digunakan. Sementara global variabel properti yang dihitung juga digunakan.

Type Properties

Type properties didefinisikan dengan kurung kurawal {}. Selain itu, cakupan variabel juga telah didefinisikan sebelumnya. Dalam mendefinisikan type property untuk tipe nilai maka akan digunakan kata kunci ‘static’. Sementara untuk tipe kelas kata maka akan digunakan dengan kunci “class”. Contoh syntax

struct Structname {
   static var storedTypeProperty = " "
   static var computedTypeProperty: Int {
   }
}

enum Enumname {
   static var storedTypeProperty = " "
   static var computedTypeProperty: Int {
   }
}

class Classname {
   class var computedTypeProperty: Int {
   }
}

Query dan Setting Properties

Sama seperti halnya instance properties,  type property telah diterapkan query dan disetel dengan ‘.’ Sintaksnya hanya pada tipenya saja bukan menunjuk ke instance.

struct Nilai {
   static let val = 90
   static var totalVal = 0
   
   var NilaiAkhir: Int = 0 {
      didSet {
         if NilaiAkhir > Nilai.val {
            NilaiAkhir = Nilai.val
         }
         if NilaiAkhir > Nilai.totalVal {
            Nilai.totalVal = NilaiAkhir
         }
      }
   }
}

var nilai1 = Nilai()
var nilai2 = Nilai()

nilai1.NilaiAkhir = 67
print(nilai1.NilaiAkhir)

nilai2.NilaiAkhir = 77
print(nilai2.NilaiAkhir)

Hasil yang didapat ketika Anda menjalankan syntaxnya.

67
77

Demikianlah penjelasan tentang Swift Properties yang bisa Anda pelajari untuk pemula. Jika Anda tertarik untuk belajar bahasa pemrograman Swift kunjungi selalu Codekey di https://codekey.id/.

Codekey adalah media untuk belajar bahasa pemrograman dengan mudah, cepat, dan bisa dipelajari di mana saja melalui tutorial, tips, dan trik untuk belajar bahasa pemrograman. Jangan lupa allow notification dari situs kami agar Anda tidak ketinggalan informasi terbaru.

 


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Python 9 : Cara Membuat Looping Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Tutorial Python 7 : Tutorial Dasar Cara Mengoperasikan String pada Python

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman...

Tutorial SQL 9 : Cara Mengolah data Menggunakan Fungsi Agregasi

Agregasi data adalah cara runtuh, meringkas, atau mengelompokan data. Agregasi adalah hal yang selalu ada di setiap aplikasi untuk...

Tutorial SQL 8 : Bagaimana Fungsi dan Penggunaan Constraint dalam SQL?

Pada artikel sebelumnya Anda telah mempelajari tentang wildcard SQL, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan tentang constraint SQL. Jika...

Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi di PHP | Kapan dan Bagaimana Menggunakannya?

Pada artikel sebelumnya kami telah membahas tentang array PHP serta membahas sedikit tentang array multidimensi PHP. Pada artikel kali...

Tutorial PHP 22 : Cara Membuat Redirect PHP dengan Cepat dan Mudah

Jika Anda melakukan browsing di browser kesayangan Anda, mungkin Anda pernah melihat link yang berisikan “php redirect” atau yang...

Tutorial Javascript 8 : Panduan Lengkap Cara Membuat Array di Javascript

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial SQL 1 : Pengenalan SQL untuk Pemula

Pernahkah Anda mendengar istilah SQL sebelumnya? Saat terjun ke dunia IT khususnya coding pemrograman komputer, SQL adalah salah satu...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya