Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

SQL Tutorial SQL 24: Case When SQL hingga Order By...

Tutorial SQL 24: Case When SQL hingga Order By : Mengenal Case Statement SQL

-

Case statement dalam SQL mengembalikan nilai pada kondisi tertentu. Kita dapat menggunakan Case statement dalam kueri pemilihan bersama dengan klausa Where, Order By, dan Group By. Statement ini dapat digunakan dalam insert statement juga.

Case statement melewati kondisi dan mengembalikan nilai ketika kondisi pertama terpenuhi (seperti pernyataan if-then-else). Jadi, setelah suatu kondisi benar, itu akan berhenti membaca dan mengembalikan hasilnya. Jika tidak ada kondisi yang benar, ia mengembalikan nilai dalam klausa ELSE.

Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi Case statement dan berbagai kasus penggunaannya.Pada seri tutorial SQL kali ini, Codekey akan membahas tentang Case Statement mulai dari Case When SQL hingga Case with Order By.

Apa itu Case Statement SQL?

sql

Case statement di SQL Server adalah perpanjangan dari pernyataan IF…ELSE. Tidak seperti IF…ELSE, di mana hanya maksimum satu kondisi yang diizinkan, CASE memungkinkan pengguna untuk menerapkan beberapa kondisi untuk melakukan serangkaian tindakan yang berbeda dalam MS SQL. Hal ini mengembalikan nilai terkait yang terkait dengan kondisi yang ditentukan oleh pengguna.

Dalam SQL, ada dua jenis CASE yaitu, Simple Case dan Searched Case. Pernyataan SQL CASE mengevaluasi dan mengembalikan hasil berdasarkan nilai, predikat, dan kondisi tertentu sesuai logika yang ditentukan.

Simple Case SQL

Ada beberapa aturan yang harus Anda ikuti jika ingin menggunakan Simple Case pada SQL:

  • Simple Case hanya mengizinkan pemeriksaan kesetaraan Case_Expression dengan Value_1 hingga Value_N.
  • Case_Expression dibandingkan dengan Value, dalam urutan mulai dari nilai pertama, yaitu Value_1. Di bawah ini adalah pendekatan eksekusi:
  • Jika Case_Expression setara dengan Value_1, maka pernyataan WHEN…THEN selanjutnya akan dilewati, dan eksekusi CASE akan segera BERAKHIR.
  • Jika Case_Expression tidak cocok dengan Value_1, maka Case_Expression dibandingkan dengan Value_2 untuk kesetaraan. Proses membandingkan Case_Expression dengan Nilai ini akan berlanjut hingga Case_Expression menemukan nilai setara yang cocok dari kumpulan Value_1, Value_2,…
  • Jika tidak ada yang cocok, maka kontrol beralih ke pernyataan ELSE, dan Statement_Else akan dieksekusi.
  • ELSE bersifat opsional.
  • Jika ELSE tidak ada dan Case_Expression cocok dengan tidak ada nilai, maka Null akan ditampilkan.

Beriku ini adalah syntax untuk Simple Case

CASE <Case_Expression>
     WHEN Value_1 THEN Statement_1
     WHEN Value_2 THEN Statement_2
     .
     .
     WHEN Value_N THEN Statement_N
     [ELSE Statement_Else]   
END AS [ALIAS_NAME]

Berikut ini adalah penjelasan syntax di atas:

  • Parameter Case_Expression menunjukkan ekspresi yang nantinya akan kita bandingkan dengan Value_1, Value_2, …
  • Parameter Statement_1, Statement_2… menunjukkan Statement yang akan dieksekusi jika Case_Expression = Value_1, Case_Expression = Value_2, … dan seterusnya.
  • Singkatnya, kondisinya adalah apakah Case_Expression = Value_N dan ACTION adalah eksekusi dari Statement_N jika hasil di atas adalah TRUE.
  • ALIAS_NAME adalah opsional dan merupakan nama alias yang diberikan untuk hasil pernyataan SQL Server CASE. Sebagian besar digunakan ketika kita menggunakan Kasus dalam klausa pilih server SQL.

Simple Case dengan query case when SQL

Pada segmen kali ini, kami akan membahas penerapan Simple Case dalam Case When SQL Query. Berikut ini adalah Case When SQL Query dengan NO ELSE Option:

SELECT Tutorial_ID, Tutorial_name,
CASE Tutorial_name
    WHEN 'SQL' THEN 'SQL is developed by IBM'
    WHEN 'PL/SQL' THEN 'PL/SQL is developed by Oracle Corporation.'
    WHEN 'MS-SQL' THEN 'MS-SQL is developed by Microsoft Corporation.'
END AS Description
FROM Guru99

Selanjutnya, adalah Simple Case dalam query Case When SQL dengan opsi ELSE:

SELECT Tutorial_ID, Tutorial_name,
CASE Tutorial_name
    WHEN 'SQL' THEN 'SQL is developed by IBM'
    WHEN 'PL/SQL' THEN 'PL/SQL is developed by Oracle Corporation.'
    WHEN 'MS-SQL' THEN 'MS-SQL is developed by Microsoft Corporation.'
    ELSE 'This is NO SQL language.'
END AS Description
FROM Guru99

Artikel Terkait  Tutorial SQL 23 : Cara Convert Date SQL Server yang Cepat dan Mudah

Searched Case SQL

Beberapa aturan yang harus Anda ikuti jika ingin menggunakan Searched Case SQL:

  • Berbeda dengan kasus sederhana, Searched Case SQL tidak terbatas hanya pada pemeriksaan kesetaraan tetapi memungkinkan ekspresi Boolean.
  • Ekspresi Boolean dievaluasi, dalam urutan mulai dari ekspresi Boolean pertama, yaitu, Boolean_expression_1. Di bawah ini adalah pendekatan eksekusi:
  • Jika Boolean_expression_1 adalah TRUE, maka pernyataan WHEN…THEN selanjutnya akan dilewati, dan eksekusi CASE akan segera BERAKHIR.
  • Jika Boolean_expression_1 adalah FALSE, maka Boolean_expression_2 dievaluasi untuk kondisi TRUE. Proses penilaian Boolean_expression ini akan berlanjut hingga salah satu dari Boolean_expression mengembalikan TRUE.
  • Jika tidak ada yang cocok, maka kontrol beralih ke pernyataan ELSE, dan Statement_Else akan dieksekusi.
  • Seperti simple case ELSE juga opsional dalam kasus Pencarian.
  • Jika ELSE tidak ada dan tidak ada Boolean_expression yang mengembalikan TRUE, maka Null akan ditampilkan.

Berikut ini adalah syntax dari Searched Case:

CASE 
     WHEN <Boolean_Expression_1> THEN Statement_1
     WHEN <Boolean_Expression_2> THEN Statement_2
     .
     .
     WHEN <Boolean_Expression_N> THEN Statement_N
     [ELSE Statement_Else]   
END AS [ALIAS_NAME]

Penjelasan dari syntax di atas:

  • Parameter Boolean_Expression_1, …menunjukkan ekspresi yang akan dievaluasi untuk TRUE atau FALSE.
  • Parameter Pernyataan_1, Pernyataan_2… menunjukkan Pernyataan yang akan dieksekusi jika hasil Boolean_Expression_1, Boolean_Expression_2 yang sesuai adalah TRUE.
  • Singkatnya, Kondisi adalah Boolean_Expression_1,… dan ACTION adalah eksekusi dari Statement_N jika boolean_Expression_1 di atas adalah TRUE.
  • ALIAS_NAME adalah opsional dan merupakan nama alias yang diberikan untuk hasil Case statement. Sebagian besar digunakan ketika kita menggunakan CASE dalam klausa pilih.

Searched Case dengan query case when SQL

Pada segmen kali ini, kami akan membahas penerapan Searched Case dalam Case When SQL query. Berikut ini adalah Case When SQL Query dengan NO ELSE Option:

SELECT Tutorial_ID, Tutorial_name,
CASE 
 	WHEN Tutorial_name = 'SQL' THEN 'SQL is developed by IBM'
    WHEN Tutorial_name = 'PL/SQL' THEN 'PL/SQL is developed by Oracle Corporation.'
    WHEN Tutorial_name = 'MS-SQL' THEN 'MS-SQL is developed by Microsoft Corporation.'
END AS Description
FROM Guru99

Selanjutnya, adalah Searched Case dalam query Case When SQL dengan opsi ELSE:

SELECT Tutorial_ID, Tutorial_name,
CASE 
    WHEN Tutorial_name = 'SQL' THEN 'SQL is developed by IBM'
    WHEN Tutorial_name = 'PL/SQL' THEN 'PL/SQL is developed by Oracle Corporation.'
    WHEN Tutorial_name = 'MS-SQL' THEN 'MS-SQL is developed by Microsoft Corporation.'
    ELSE 'This is NO SQL language.'
END AS Description
FROM Guru99

Nested Case: Case dalam IF ELSE

Kita dapat menggunakan Case di dalam IF ELSE. Berikut ini adalah contoh SQL Code yang bisa Anda gunakan.

DECLARE @Flight_Ticket int;
SET @Flight_Ticket = 190;
IF @Flight_Ticket > 400
   PRINT 'Visit Nearby Tourist Location';
ELSE 
BEGIN
    SELECT
    CASE 
    WHEN @Flight_Ticket BETWEEN 0 AND 100 THEN 'Visit Los Angeles'
    WHEN @Flight_Ticket BETWEEN 101 AND 200 THEN 'Visit New York'
    WHEN @Flight_Ticket BETWEEN 201 AND 400 THEN 'Visit Europe'
    END AS Location	
END

Dalam contoh di atas CASE adalah NESTED di dalam pernyataan IF…ELSE:

  • Pertama, IF Statement akan dijalankan dan jika Kondisi Kasus di SQL server adalah False maka pernyataan ELSE akan dijalankan.
  • Other berisi Nested Case Statement di SQL di dalamnya. Tergantung pada nilai tiket Flight, salah satu dari hasil berikut akan ditampilkan:
  • Sistem akan mencetak ‘Visit Nearby Tourist Location’ jika tiket pesawat > $400
  • Sistem akan mencetak ‘Visit Los Angeles’ jika tiket penerbangan BETWEEN $0 DAN $100
  • Sistem akan mencetak ‘Visit New York’ jika tiket penerbangan BETWEEN $101 DAN $200
  • Sistem akan mencetak ‘Visit Europe’ jika tiket penerbangan BETWEEN $201 DAN $400

Perbedaan Simple Case dan Searched Case

Simple Case melakukan pemeriksaan kesetaraan sederhana “n” terhadap setiap opsi “when”. Case yang dicari mengevaluasi kondisi secara independen di bawah masing-masing opsi “kapan”. Dengan struktur ini, kondisi yang jauh lebih kompleks dapat diimplementasikan dengan CASE yang dicari daripada CASE sederhana. CASE yang dicari dapat menggabungkan beberapa pengujian menggunakan beberapa kolom, perbandingan, dan operator AND/OR.

Perhatikan bahwa dalam konstruksi CASE sederhana dan yang dicari, kondisi dievaluasi secara berurutan dari atas ke bawah, dan eksekusi keluar setelah kecocokan pertama ditemukan. Jadi, misalkan lebih dari satu kondisi benar, hanya tindakan pertama yang dipertimbangkan.

Nested Case: Case di dalam Case

Kita dapat menggunakan Case di dalam Case di dalam SQL. Berikut ini adalah contohnya:

DECLARE @Flight_Ticket int;
SET @Flight_Ticket = 250;
SELECT
CASE 
WHEN @Flight_Ticket >= 400 THEN 'Visit Nearby Tourist Location.'
WHEN @Flight_Ticket < 400 THEN 
    	CASE 
        WHEN @Flight_Ticket BETWEEN 0 AND 100 THEN 'Visit Los Angeles'
        WHEN @Flight_Ticket BETWEEN 101 AND 200 THEN 'Visit New York'
        WHEN @Flight_Ticket BETWEEN 201 AND 400 THEN 'Visit Europe'
        END	
END AS Location

Dalam contoh di atas Nested Case di dalam pernyataan CASE lain:

  • Sistem dimulai dengan mengeksekusi CASE luar. Jika Flight_Ticket < $400 maka CASE dalam akan dijalankan.
  • Tergantung pada nilai tiket flight, salah satu dari hasil berikut akan ditampilkan:
  • Sistem akan mencetak ‘Visit Nearby Tourist Location’ jika tiket pesawat > $400
  • Sistem akan mencetak ‘Visit Los Angeles’ jika tiket penerbangan BETWEEN $0 DAN $100
  • Sistem akan mencetak ‘Visit New York’ jika tiket penerbangan BETWEEN $101 DAN $200
  • Sistem akan mencetak ‘Visit Europe’ jika tiket penerbangan BETWEEN $201 DAN $400

Case dengan Update

Berikut ini adalah contoh kode Case dengan Update:

UPDATE Guru99
SET Tutorial_Name = 
    (
    CASE
    WHEN Tutorial_Name = 'SQL' THEN 'Structured Query language.'
    WHEN Tutorial_Name = 'PL/SQL' THEN 'Oracle PL/SQL'
    WHEN Tutorial_Name = 'MSSQL' THEN 'Microsoft SQL.'
    WHEN Tutorial_Name = 'Hadoop' THEN 'Apache Hadoop.'
    END
    )

Dalam contoh di atas CASE digunakan dalam pernyataan UPDATE. Hal ini tergantung pada Nilai Tutorial_Name, kolom Tutorial_Name akan mendapatkan update dengan nilai Pernyataan THEN.

  • Jika Tutorial_Name = ‘SQL’ MAKA perbarui Tutorial_Name menjadi ‘Bahasa Query Terstruktur’
  • Jika Tutorial_Name = ‘PL/SQL’ MAKA perbarui Tutorial_Name menjadi ‘Oracle PL/SQL’
  • Jika Tutorial_Name = ‘MSSQL’ MAKA perbarui Tutorial_Name ke ‘Microsoft SQL’
  • Jika Tutorial_Name = ‘Hadoop’ MAKA perbarui Tutorial_Name menjadi ‘Apache Hadoop’

Artikel Terkait  Tutorial SQL 16 : SQL Distinct, Mengetahui Jumlah Nilai Unik Menggunakan Distinct

CASE dengan Order By

Kita dapat menggunakan Case dengan Order By. Berikut ini adalah contoh kodenya:

Declare @Order Int;
Set @Order = 1
Select * from Guru99 order by 
CASE 
    WHEN @Order = 1 THEN Tutorial_ID
    WHEN @Order = 2 THEN Tutorial_Name
    END
DESC

Demikianlah penjelasan tentang Case Statement pada SQL beserta case when SQL. Jika Anda tertarik dengan pembahasan tentang SQL lainnya simak terus seri tutorial SQL di https://codekey.id/. Codekey adalah media untuk Anda mempelajari berbagai bahasa pemrograman seperti Python, JavaScript, dan berbagai bahasa pemrograman lainnya.

Codekey akan memberikan materi pembahasan, tutorial, tips, dan trik untuk Anda belajar bahasa pemrograman. Pastikan Anda menyalakan notifikasi dari situs kami, agar Anda tidak melewatkan artikel terbaru dari Codekey.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman...

Tutorial Dart 1 : Pengenalan Bahasa Pemrogaman Dart untuk Pemula

Halo pembaca setia Codekey! Belajar pemrograman saat ini menjadi keharusan bagi semua orang yang ingin berkarir sebagai programmer, hal...

Tutorial Python 9 : Cara membuat perulangan (Looping) pada Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi di PHP | Kapan dan Bagaimana Menggunakannya?

Pada artikel sebelumnya kami telah membahas tentang array PHP serta membahas sedikit tentang array multidimensi PHP. Pada artikel kali...

Tutorial Swift 2 : Tahap Awal Persiapan dan Mengatur Lingkungan Kerja pada Swift

Setelah Anda mengenal bahasa pemrograman Swift 4, langkah selanjutnya adalah Anda perlu memulai pemrograman Swift 4 dengan cara install...

Tutorial Javascript 8 : Panduan Lengkap Cara Membuat Array di Javascript

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial Python 7 : Tutorial Dasar Cara Mengoperasikan String pada Python

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Javascript 6 : Cara Membuat Event pada Javascript

Event JavaScript adalah tindakan atau proses khusus yang terjadi dalam program atau situs web yang akan Anda kembangkan. Anda...

Tutorial PHP 9 : Belajar Menggunakan Sort Array Berdasarkan Key dan Value

Array PHP sangat berguna untuk para developer untuk menyimpan data pada variabel. Anda dapat mengelompokkannya dengan membuat kategori tertentu...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya