Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

PHPTutorial PHP 44: Memahami PHP Database dengan Contohnya

Tutorial PHP 44: Memahami PHP Database dengan Contohnya

-

Last Updated on August 8, 2023 by

PHP adalah bahasa pemrograman yang populer untuk mengembangkan aplikasi web dinamis. Dalam kebanyakan kasus, aplikasi web tidak hanya memerlukan kode PHP untuk menampilkan halaman web tetapi juga perlu berinteraksi dengan database untuk menyimpan dan mengambil data. Inilah mengapa memahami PHP Database sangat penting bagi pengembangan aplikasi web.

Dalam tutorial ini kita akan membahas cara menggunakan PHP untuk berinteraksi dengan database dan beberapa contoh penggunaannya.

php database

Pengenalan Database

Dalam era digital yang semakin maju, data memiliki peran yang sangat penting dalam berbagai aspek kehidupan dan bisnis. Database merupakan konsep dan teknologi yang menjadi landasan utama dalam mengelola dan menyimpan data secara terstruktur. Sebelum memulai perjalanan kita untuk memahami bagaimana PHP berinteraksi dengan database penting bagi kita untuk mengenal lebih dalam tentang apa itu database dan mengapa penting dalam konteks teknologi informasi.

Pengertian Database

Secara sederhana, database adalah kumpulan informasi yang terstruktur dan terorganisasi dengan cara yang memungkinkan data dapat diakses, disimpan, diperbarui dan dihapus dengan efisien. Dalam dunia teknologi informasi, database berfungsi sebagai tempat penyimpanan data yang digunakan untuk mendukung berbagai aplikasi dan sistem. Data dalam database disusun dalam format tabel yang terdiri dari baris dan kolom, mirip seperti lembaran Excel.

Setiap baris dalam tabel mewakili satu rekaman data dan setiap kolom menyimpan atribut atau nilai tertentu dari rekaman tersebut. Misalnya jika kita memiliki tabel “Pelanggan”, setiap baris dalam tabel tersebut akan mewakili satu pelanggan, dan setiap kolom akan menyimpan atribut pelanggan seperti nama, alamat, nomor telepon, dll.

php database

Fungsi dan Manfaat Database

Database memiliki peran yang sangat penting dalam mengelola data dalam lingkungan teknologi informasi. Berikut adalah beberapa fungsi dan manfaat penting dari penggunaan database:

  1. Penyimpanan Data

Database menyediakan tempat yang aman dan terstruktur untuk menyimpan data. Dengan adanya database, data dapat diatur secara sistematis sehingga mudah diakses dan dikelola.

  1. Ketersediaan dan Keandalan

Database dirancang untuk menjaga ketersediaan dan integritas data. Dengan penggunaan mekanisme backup dan redundancy, data dalam database dapat diandalkan dan tetap tersedia dalam situasi darurat.

  1. Efisiensi Pencarian Data

Dengan menggunakan bahasa query seperti SQL (Structured Query Language), data dalam database dapat diambil dan diperbarui dengan cepat dan efisien. Kemampuan ini sangat penting dalam aplikasi yang membutuhkan akses data yang cepat seperti aplikasi web dan sistem manajemen informasi.

  1. Pengamanan Data
Artikel Terkait  Tutorial PHP 38 : Pahami Cara Menggunakan PHP Calendar

Database menyediakan fitur keamanan yang membatasi akses data hanya kepada pengguna yang berwenang. Dengan konfigurasi hak akses, database dapat melindungi data sensitif dari akses tidak sah.

  1. Pengelolaan Transaksi

Dalam lingkungan bisnis, database mendukung pengelolaan transaksi, seperti transaksi penjualan atau pembelian. Dengan dukungan transaksi, database dapat memastikan konsistensi dan keamanan data saat melakukan operasi yang melibatkan banyak entitas data.

Jenis-jenis Database

Terdapat beberapa jenis database yang digunakan dalam dunia teknologi informasi. Beberapa di antaranya adalah:

  1. Basis Data Relasional (Relational Database)

Jenis database ini menggunakan model relasional untuk mengatur data dalam bentuk tabel yang terhubung melalui kunci utama dan kunci asing. MySQL dan PostgreSQL adalah contoh basis data relasional yang populer.

  1. Basis Data Dokumen (Document Database)

Basis data dokumen menyimpan data dalam format dokumen yang fleksibel, seperti JSON atau BSON. MongoDB adalah salah satu contoh basis data dokumen.

  1. Basis Data Grafik (Graph Database)

Jenis database ini menyimpan data dalam bentuk grafik yang memungkinkan representasi visual hubungan antara entitas data. Neo4j adalah contoh basis data grafik.

  1. Basis Data NoSQL

Basis data NoSQL adalah kelompok basis data yang tidak menggunakan model relasional. Mereka sering digunakan untuk menyimpan data tidak terstruktur atau semi-struktur. Cassandra dan Redis adalah contoh basis data NoSQL.

Menggunakan PHP untuk Berinteraksi dengan Database

Untuk berinteraksi dengan database menggunakan PHP kita akan menggunakan bahasa SQL (Structured Query Language). SQL adalah bahasa khusus yang digunakan untuk mengelola database, seperti mengambil data, menyisipkan data baru, memperbarui data dan menghapus data.

Berinteraksi dengan database adalah salah satu aspek krusial dalam pengembangan aplikasi dan sistem berbasis data. Langkah-langkah dasar berinteraksi dengan database melibatkan proses penghubungan, manipulasi dan pengambilan data dari database yang akan digunakan dalam aplikasi. Berikut ini adalah beberapa langkah dasar yang perlu dipahami dan diikuti saat berinteraksi dengan database, dengan contoh penggunaan dalam bahasa PHP dan database MySQL:

Pertama: Membuat Koneksi Database

Langkah pertama dalam berinteraksi dengan database adalah membuat koneksi antara aplikasi dan server database. Untuk itu kalian perlu menggunakan penghubung atau driver database yang sesuai dengan jenis database yang digunakan. Contohnya jika kalian menggunakan MySQL, kalian akan memerlukan driver MySQL yang sesuai untuk memastikan koneksi yang sukses.

Contoh kode PHP untuk membuat koneksi dengan database MySQL

$servername = "localhost";

$username = "username_db";

$password = "password_db";

$dbname = "nama_database";

 

// Membuat koneksi

$conn = mysqli_connect($servername, $username, $password, $dbname);

 

// Memeriksa koneksi

if (!$conn) {

    die("Koneksi gagal: " . mysqli_connect_error());

}

Kedua: Menggunakan Bahasa Query SQL

Artikel Terkait  Tutorial PHP 17 : PHP File Write, Cara Membuat dan Membaca File di PHP

Bahasa Query SQL (Structured Query Language) adalah bahasa standar yang digunakan untuk berinteraksi dengan basis data relasional. Melalui SQL kalian dapat membuat, membaca, memperbarui dan menghapus data dalam database. Kalian perlu memahami dasar-dasar SQL seperti SELECT, INSERT, UPDATE dan DELETE untuk melakukan manipulasi data dalam database.

Contoh penggunaan SQL untuk membuat tabel dalam database MySQL

CREATE TABLE nama_tabel (

    id INT(6) UNSIGNED AUTO_INCREMENT PRIMARY KEY,

    nama VARCHAR(30) NOT NULL,

    email VARCHAR(50) NOT NULL,

    telepon VARCHAR(15),

    alamat TEXT

);

Ketiga: Menyimpan Data ke dalam Database

Setelah tabel dan skema dibuat langkah selanjutnya adalah menyimpan data ke dalam database. Dalam aplikasi PHP, kalian dapat menggunakan pernyataan SQL INSERT untuk menyimpan data baru ke dalam tabel. Pastikan data yang kalian masukkan sesuai dengan tipe data yang telah ditentukan dalam skema.

Contoh penggunaan SQL untuk menyimpan data ke dalam tabel dalam database MySQL:

$nama = "John Doe";

$email = "johndoe@example.com";

$telepon = "08123456789";

$alamat = "Jl. Contoh No. 123";

 

$sql = "INSERT INTO nama_tabel (nama, email, telepon, alamat) VALUES ('$nama', '$email', '$telepon', '$alamat')";

 

if (mysqli_query($conn, $sql)) {

    echo "Data berhasil disimpan";

} else {

    echo "Error: " . $sql . "<br>" . mysqli_error($conn);

}

Keempat: Mengambil Data dari Database

Untuk mengambil data yang telah disimpan dalam database, kalian dapat menggunakan pernyataan SQL SELECT. Kalian dapat menentukan kondisi atau filter untuk mengambil data yang relevan sesuai dengan kebutuhan aplikasi. Data yang diambil dari database dapat disimpan dalam variabel atau digunakan langsung dalam aplikasi.

Berikut adalah contoh penggunaan SQL untuk mengambil data dari tabel dalam database MySQL.

$sql = "SELECT id, nama, email FROM nama_tabel WHERE kriteria = 'nilai_kriteria'";

$result = mysqli_query($conn, $sql);

 

if (mysqli_num_rows($result) > 0) {

    while ($row = mysqli_fetch_assoc($result)) {

        echo "ID: " . $row["id"] . " - Nama: " . $row["nama"] . " - Email: " . $row["email"] . "<br>";

    }

} else {

    echo "Tidak ada data yang ditemukan";

}

Kelima: Memperbarui Data dalam Database

Dalam aplikasi data seringkali berubah dan memerlukan pembaruan. Untuk memperbarui data dalam database, Anda dapat menggunakan pernyataan SQL UPDATE. Dengan mengatur kondisi atau filter yang sesuai, Anda dapat memperbarui nilai-nilai pada kolom tertentu dalam tabel.

Berikut adalah contoh penggunaan SQL untuk memperbarui data dalam tabel dalam database MySQL:

$id = 1;

$telepon_baru = "08987654321";

 

$sql = "UPDATE nama_tabel SET telepon = '$telepon_baru' WHERE id = $id";

 

if (mysqli_query($conn, $sql)) {

    echo "Data berhasil diperbarui";

} else {

    echo "Error: " . $sql . "<br>" . mysqli_error($conn);

}

Keenam: Menghapus Data dari Database

Selain memperbarui data terkadang data juga perlu dihapus dari database. Untuk menghapus data, kalian dapat menggunakan pernyataan SQL DELETE. Pastikan untuk menggunakan kondisi atau filter yang tepat agar data yang dihapus sesuai dengan kriteria tertentu.

Artikel Terkait  Tutorial PHP 25 : Cara Menerapkan PHP Switch Case dan Contoh

Berikut adalah contoh penggunaan SQL untuk menghapus data dari tabel dalam database MySQL:

$id = 2;

 

$sql = "DELETE FROM nama_tabel WHERE id = $id";

 

if (mysqli_query($conn, $sql)) {

    echo "Data berhasil dihapus";

} else {

    echo "Error: " . $sql . "<br>" . mysqli_error($conn);

}

Ketujuh: Menutup Koneksi Database

Setelah selesai berinteraksi dengan database, sangat penting untuk menutup koneksi dengan database. Ini membantu memastikan efisiensi dan keamanan aplikasi. Dalam PHP, kalian dapat menggunakan fungsi seperti mysqli_close() untuk menutup koneksi database.

Berikut contoh penggunaan untuk menutup koneksi database MySQL:

mysqli_close($conn);

Kesimpulan

Database adalah tempat penyimpanan yang terstruktur untuk data dalam format tabel yang terdiri dari baris dan kolom. Memahami penggunaan PHP dalam berinteraksi dengan database sangat penting dalam pengembangan aplikasi web karena data yang diolah dalam aplikasi web seringkali disimpan dan diambil dari database.

Beberapa jenis database yang umum digunakan dalam dunia teknologi informasi yaitu basis data relasional, dokumen, grafik dan NoSQL.

Langkah-langkah dasar dalam berinteraksi dengan database menggunakan PHP dan database meliputi:

  1. Membuat koneksi database untuk menghubungkan aplikasi dengan server database.
  2. Menggunakan bahasa query SQL untuk manipulasi data, seperti SELECT, INSERT, UPDATE, dan DELETE.
  3. Menyimpan data ke dalam database menggunakan pernyataan SQL INSERT.
  4. Mengambil data dari database menggunakan pernyataan SQL SELECT dengan kondisi atau filter tertentu.
  5. Memperbarui data dalam database menggunakan pernyataan SQL UPDATE dengan kondisi yang sesuai.
  6. Menghapus data dari database menggunakan pernyataan SQL DELETE dengan kondisi yang tepat.
  7. Menutup koneksi database setelah selesai berinteraksi untuk memastikan efisiensi dan keamanan aplikasi.

Dengan pemahaman tentang langkah-langkah dasar ini, kalian dapat mengembangkan aplikasi yang berinteraksi dengan database dengan lebih efisien dan efektif.

Memanfaatkan PHP dalam berinteraksi dengan database memungkinkan para pengembang untuk menyimpan, mengambil, memperbarui dan menghapus data dengan mudah serta memastikan data tersedia dan terstruktur dengan baik. Dengan demikian memahami PHP database adalah langkah penting bagi pengembangan aplikasi web yang sukses.

Temukan lebih banyak artikel seri belajar PHP maupun bahasa pemrograman lainnya hanya di CODEKEY. Klik https://codekey.id/ sekarang juga untuk langsung belajar gratis dan tak ketinggalan tutorial pemrograman menarik lainnya. Sampai bertemu lagi!


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial PHP 22 : Cara Membuat Redirect PHP dengan Cepat dan Mudah

Jika Anda melakukan browsing di browser kesayangan Anda, mungkin Anda pernah melihat link yang berisikan “php redirect” atau yang...

Tutorial PHP 23 : Cara Membuat Messages Alert PHP

Alert box atau alert messages digunakan di situs web untuk menampilkan pesan peringatan kepada pengguna bahwa mereka telah memasukkan...

Tutorial PHP 2 : Cara Install PHP, Langkah Awal Belajar PHP

PHP adalah bahasa pemrograman gratis dan open source. Secara teknis tidak perlu menginstal PHP: sebagian besar host web dan...

Tutorial Python 9 : Cara Membuat Looping Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial HTML/CSS 23 : Cara Membuat Form Sederhana dengan HTML

Form memiliki peran yang sangat krusial bagi website atau aplikasi untuk menjaga sistem keamanannya. Form HTML digunakan untuk mengumpulkan...

Tutorial SQL 8 : Constraint SQL, Bagaimana Fungsi dan Penggunaannya?

Pada artikel sebelumnya Anda telah mempelajari tentang wildcard SQL, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan tentang constraint SQL. Jika...

Tutorial Javascript 8 : Array Javascript, Panduan Lengkap Cara Membuatnya

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial SQL 20 : Mari Pelajari Cara Menggunakan Fungsi GROUP by SQL

Pada pembahasan seri Tutorial SQL ke- 20 ini, Codekey akan membahas tentang GROUP BY yang merupakan statement di dalam...

Tutorial Python 7 : Python String Format dan Cara Mudahnya

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya