Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

PHP Tutorial PHP 4 : Mengenal Tipe Data di PHP

Tutorial PHP 4 : Mengenal Tipe Data di PHP

-

PHP adalah bahasa pemrograman yang mudah untuk digunakan, itulah alasan PHP banyak digunakan saat ini. PHP mudah untuk digunakan atau dioperasikan karena ia tidak meminta para pengguna untuk menentukan dan memastikan tipe data pada PHP dari variabel PHP tertentu secara manual.

PHP justru memahami hal tersebut secara otomatis sesuai dengan nilai yang telah ditetapkan padanya.

Secara signifikan variabel PHP memiliki perbedaan nilai. Oleh karena itu, PHP dapat mengklasifikasikan variabel ke dalam tipe data di PHP tertentu. Namun demikian, sangat berguna untuk mengetahui dan memahami tipe data PHP utama apa yang ada dan bagaimana perbedaannya satu sama lain.

Pada dasarnya, tipe data di PHP ada delapan jenis dan dapat dipisahkan menjadi tiga kelompok besar. Ada jenis skalar – bilangan bulat, string, boolean, dan pelampung. Yang lebih rumit adalah tipe gabungan – larik dan objek. Resource dan NULL diklasifikasikan sebagai tipe khusus.

Artikel kali ini akan menyajikan kepada Anda tipe data yang ada pada PHP dan penjelasannya. Artikel ini dibuat untuk membantu Anda dalam belajar PHP. Jika Anda tertarik, simak terus artikel ini.

Membedakan Tipe Data PHP

php-4

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, tipe data PHP ada 3 yaitu:

  1. Tipe data sederhana meliputi integers, strings, Booleans, dan floats.
  2. Tipe data kompleks meliputi array dan objects. Array dan objects disebut sebagai data kompleks karena masing-masing memiliki satu nilai. NULL dianggap tidak memiliki data sama sekali.
  3. Tipe data khusus meliputi Resource. Namun Resource sejatinya bukan sebuah tipe data jika dilihat secara teknis. Hal ini dikarenakan menunjuk ke referensi luar.

Penjelasan Tentang Tipe-Tipe Data

1. String

String adalah salah satu tipe data sederhana. String PHP merupakan urutan karakter. Dapat terdiri dari huruf, angka atau karakter khusus, kata atau kalimat penyusun. Anda juga dapat mempelajari lebih lanjut tentang mereka di tutorial terpisah.

Anda harus ingat untuk membungkus seluruh string dalam tanda kutip, meskipun tidak ada perbedaan jika Anda akan menggunakan yang tunggal atau ganda. Berikut contohnya:

<?php 
  $nama = "Nama saya adalah Jason";
  $pesan = 'Saya sedang belajar PHP';
  echo $nama;
  echo "<br>"; 
  echo $pesan;
?>
Output :
Nama saya adalah Jason
Saya sedang belajar PHP

Artikel Terkait  Tutorial PHP 3: Belajar Menggunakan Variabel di PHP untuk Pemula

2. Intenger

Intengers adalah tipe daya yang digunakan untuk menyimpan nilai numerik. Intengers dapat berbentuk decimal dengan basis 10, heksadesimal dengan basis 16, dan oktal dengan basis 8. Sejak PHP 5.4+ hadir, intenger juga bisa berbentuk biner dengan basis 2.

Intenger harus mengikuti beberapa aturan sebagai berikut:

  1. Intenger harus berisi setidaknya sebuah digit.
  2. Intenger harus bilangan bulat tanpa titik desimal.
  3. Intenger bisa positif atau negatif, tetapi harus tetap di antara -2.147.483.648 dan 2.147.483.647.

Contoh di bawah ini memiliki bilangan bulat $nilai. Sebuah fungsi PHP bernama  var_dump() akan mengembalikan tipe data dan nilai variabel:

<?php 
  $nilai = -2;
  var_dump($nilai);
?>
Output :
int(-2)

3. Float

Jika Anda menggunakan sebuah desimal atau bilangan dalam bentuk eksponensial dalam suatu variabel akan diklasifikasikan sebagai float (bilangan floating point). Bisa juga positif atau negatif.

Pada contoh di bawah ini Anda dapat melihat float $nilai_f. Fungsi PHP var_dump() akan mengembalikan tipe data dan nilai variabel sebagai berikut:

<?php 
  $nilai_f = 15.555;
  var_dump($nilai_f);
?>
Output :
float(15.555)

4. Boolean

Boolean dalam tipe data yang sangatlah ringan. Boolean hanya dapat memiliki satu dari dua nilai: True atau False. Anda bisa memperlakukannya sebagai semacam sakelar, yang berguna untuk pernyataan bersyarat.

Melihat contoh kelas PHP, perhatikan nilai-nilai ini tidak dimasukkan dalam tanda kutip: dengan melakukan itu, Anda akan menghasilkan string sederhana. Contoh penggunaan:

<?php
  $check = true;
  if ($check == true)
  {
    echo 'true';
  }
?>
Output :
true

5. Array (Daftar dari suatu nilai)

Array adalah salah satu tipe data PHP yang lebih kompleks. Array adalah variabel tunggal yang dapat menyimpan banyak nilai. Array biasanya terkait dan dari jenis yang sama. Contoh di bawah ini memiliki array $arr. Fungsi PHP var_dump () akan mengembalikan tipe data dan nilai variabel:

<?php 
  $arr = array("adi", 2, 67.5);
  var_dump($arr);  	
?>
Output :
array(3) { [0]=> string(3) "adi" [1]=> int(2) [2]=> float(67.5) }
  1. Mendefinisikan objek.

Objek berbeda dari tipe data lainnya karena tidak hanya menyimpan data itu sendiri tetapi juga semua informasi tentang bagaimana data tertentu dapat diproses. Selain itu, objek PHP selalu dideklarasikan.

Pertama, kelas objek harus dideklarasikan. Untuk melakukan ini, Anda harus menggunakan kata kunci kelas. Kelas adalah struktur yang berisi properti dan metode. Berikut contohnya:

<?php
  class Hitung {
     //properti
     public $angka;
   
     //method
     function nilai($angka) {
       $this->angka = $angka;
     }
function hasil() {
       return $this->angka;
     }
 }
  // membuat objek
  $x = new Hitung();
  $x->nilai(5);
// melihat nilai dari objek
  echo $x->hasil();
?>
Output:
5

Artikel Terkait  Tutorial PHP 5 : Pengenalan Tipe Data String di PHP

7. Makna NULL

Seperti yang sudah disebutkan sebelumnya, NULL adalah tipe data khusus yang mana NULL hanya memiliki sebuah nilai tunggal. Variabel NULL tidak memiliki nilai riil yang diberikan padanya.

Nilai variabel dapat dihapus dengan mengaturnya ke NULL. Variabel yang dibuat tanpa nilai yang ditetapkan diberi nilai NULL secara default.

<?php
  $pesan = "Selamat Belajar!";
  $pesan = null;
  $contoh;
  var_dump($pesan);
  var_dump($contoh);
?>
Output:
NULL NULL

8. Resource

Secara teknis resource tidak diklasifikasikan sebagai salah satu tipe data yang ada di PHP. Tapi beberapa developer memahaminya sebagai salah satu tipe data di PHP. Resource ebih seperti penyimpanan referensi ke berbagai sumber daya di luar PHP. Contoh sumber daya eksternal seperti database atau file yang dibuka.

Kesimpulan

Ada hal-hal yang harus Anda ingat tentang artikel belajar PHP kali ini yaitu:

  1. Secara total PHP memiliki tiga tipe data: intenger, string, boolean, float, array, object, NULL dan resource.
  2. Array dan objek memiliki lebih dari satu nilai. NULL tidak memiliki nilai sama sekali.
  3. Sumber daya digunakan untuk mengarahkan yang digunakan ke referensi luar.

Demikianlah penjelasan tentang tipe data PHP. Sampai ketemu di artikel belajar PHP selanjutnya.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Javascript 1 : Pengenalan Javascript untuk Pemula

Ada banyak sekali jenis bahasa pemrograman yang bisa Anda pelajari untuk menjadi seorang programmer profesional. Salah satunya adalah belajar...

Tutorial Javascript 2 : Tahap Awal Cara Mudah Menulis Kode di Javascript

Kembali lagi di seri belajar Javascript bersama Codekey! Setelah di postingan sebelumnya Anda belajar Javascript terkait konsep-konsep dasarnya, kini...

Tutorial HTML/CSS 3 : Pengenalan Elemen Dasar di HTML

HTML adalah bahasa Markup yang terdiri dari elemen dan tag. Artikel ini akan memberi penjelasan kepada Anda tentang elemen-elemen...

Tutorial Swift 2 : Tahap Awal Persiapan dan Mengatur Lingkungan Kerja pada Swift

Setelah Anda mengenal bahasa pemrograman Swift 4, langkah selanjutnya adalah Anda perlu memulai pemrograman Swift 4 dengan cara install...

Tutorial Javascript 3 : Belajar Menggunakan Operator pada Javascript

Tahukah Anda bahwa peranan operator Javascript sangat penting dalam pembuatan program memakai bahasa komputer ini? Mengingat komputer sejatinya adalah “kalkulator...

Tutorial HTML/CSS 1 : Pengenalan HTML untuk Pemula

Jika Anda seorang pemula dalam dunia coding dan ingin mengetahui atau belajar HTML dasar, maka artikel ini akan cocok...

Tutorial HTML/CSS 2 : Text Editor Terbaik untuk Belajar HTML

Belajar HTML belum lengkap rasanya jika belum membahas tentang text editor. Keberadaan text editor ini sangatlah penting, di mana...

Tutorial PHP 3: Belajar Menggunakan Variabel di PHP untuk Pemula

PHP merupakan bahasa pemrograman yang memiliki banyak variable. Belajar PHP tidak lengkap tanpa membahas variable PHP. Setelah Anda mempelajari dasar-dasar...

Tutorial Dart 3 : Belajar Menggunakan Syntax atau Perintah dasar Dart

Setelah mengatur lingkungan kerja serta instalasi Dart ke dalam sistem operasi yang kalian miliki, dalam pembuatan suatu program baik...

Tutorial SQL 3 : Memahami Berbagai Macam Tipe Data SQL

Tak hanya contoh perintah SQL saja yang beraneka rupa bentuk dan kegunaannya. Ada banyak sekali tipe data SQL yang...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya