Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

PHP Tutorial PHP 14 : Cara Menampilkan Pesan Error pada...

Tutorial PHP 14 : Cara Menampilkan Pesan Error pada PHP

-

Ketika Anda bekerja dengan PHP, seringkali eror pada PHP tidak mencapai sisi pengguna (user-side), tetapi developer dapat menemukan eror ini setiap saat. Saat Anda memprogram dan melihat error tampilan PHP, proyek Anda tertunda karena Anda dipaksa untuk memperbaiki masalah tertentu.

Bahkan pemula pun terbiasa dengan error paling mendasar: halaman tertentu tidak ditemukan, alamat URL salah ketik, dan lain sebagainya. Browser menampilkan pesan error yang berisi nama file, nomor baris, dan catatan yang menjelaskan error yang terdeteksi.

Tidak perlu takut error PHP karena ada metode untuk membantu Anda mengelolanya. Artikel seri tutorial PHP kali ini akan membahas tentang cara menampilkan pesan error pada PHP dan mengatasi eror PHP (PHP Error Handling). Berikut penjelasan kami selengkapnya.

Artikel Terkait  Tutorial PHP 17 : Cara Membuat dan Membaca File pada PHP

Menampilkan Error pada PHP: PHP Error Handling

error handling php

PHP Error Handling adalah sebuah bagian integral dari coding berbagai aplikasi web yang ditambahkan oleh pengguna. Dasar dari PHP Error handling akan menjadi pernyataan sederhana yang memberi pesan error PHP ke string kosong yang ditempatkan di sebelah bidang input untuk menentukan apa errornya.

Aplikasi PHP menghasilkan banyak tingkat error selama runtime skrip. Jadi di artikel ini, kita akan belajar bagaimana menampilkan semua error dan pesan peringatan. Cara tercepat untuk menampilkan semua error dan peringatan PHP adalah dengan menambahkan baris berikut ke file kode PHP Anda:

ini_set('display_errors', 1);
ini_set('display_startup_errors', 1);
error_reporting(E_ALL);

Fungsi ini_set akan mencoba untuk mengganti konfigurasi yang ditemukan di file php.ini Anda. Jika di file php.ini display_error dimatikan akan mengaktifkannya di kode. Hal ini juga mengatur display_startup_errors ke true untuk menampilkan pesan error. error_reporting () adalah fungsi PHP asli yang digunakan untuk menampilkan error. Dengan mengaturnya benar ini akan menampilkan error yang terjadi pada kode.

Namun, ada cara-cara lain yang lebih kompleks untuk Anda lakukan dalam menangani error pada PHP. Saat Anda mempelajari apa itu error PHP, Anda perlu tahu bahwa error tersebut terbagi dalam dua jenis: internal dan eksternal.

Error internal adalah error yang secara tidak sengaja ditinggalkan oleh pengembang dalam skrip mereka. Untuk menghindarinya, Anda perlu berhati-hati. Error PHP eksternal adalah error yang muncul di luar kode (misalnya, gagal terhubung ke database).

Ada tiga metode dasar dalam menangani error PHP:

  1. Pernyataan dasar die ().
  2. Mendefinisikan pesan error dan peringatan Anda sendiri (membuat PHP menampilkan error).
  3. Melaporkan error.

Menggunakan Fungsi die()

Di bawah ini adalah contoh display skrip untuk membuka file teks. Jika file yang disebutkan tidak ada, ini adalah pesan yang akan Anda tunjukkan:

Warning: fopen(helloworld.txt) [function.fopen]: failed to open stream:
No such file or directory in C:\dir\error_handling.php on line 2

Untuk mencegah pengguna diperlihatkan pesan error default, kita harus memeriksa apakah file tersebut ada sebelum mencoba mengaksesnya:

<?php
  if(!file_exists('helloworld.txt')) {
    die('Tidak ada file yang disebut!');
  } else {
    $doc = fopen('helloworld.txt', 'r');
  }
?>

Setelah membuat modifikasi pada skrip, pesan eror ini akan menampilkan:

Tidak ada file yang disebut!

Metode ini jauh lebih efisien daripada membiarkan skrip mengalami error PHP. Fungsi menghentikan kode dari melakukan perintah dengan memeriksa prasyaratnya (apakah file yang diperlukan ada sama sekali). Jika tindakan tidak dapat diselesaikan, skrip akan dihentikan. Selain itu, pesan error kustom diatur untuk ditampilkan. Hanya menghentikan skrip tidak disarankan.

PHP Error Handler dan Checkers

Jika Anda meragukan kemampuan Anda sendiri untuk melihat error internal dalam kode, Anda dapat menggunakan berbagai pemeriksa error PHP. Anda dapat menemukannya secara online (misalnya, PHP Code Checker) atau mengunduh perangkat lunak tertentu (seperti Phan). Kedua perangkat lunak ini akan selalu berguna, dan PHP Error Checker akan membuat PHP menampilkan error yang tidak Anda sadari.

err_function(err_level,err_message, err_file,err_line,err_context)
<?php
  $text1 = "Belajar PHP";
  $text2 = "Semua Tentang PHP";  	
  $var1 = 58;
  $var2 = 4;  	
  print "<h6>" . $text1 . $text2 . "</h6>";
  print $var1 + $var2;
?>

Penangan error adalah fungsi khusus, yang dipanggil setiap kali terjadi error PHP. Tidaklah menantang untuk membuat. Anda harus memperhatikan bahwa penangan error khusus harus mampu menangani setidaknya dua parameter yang diteruskan ke dalamnya (pesan error dan level diperlukan). Jumlah parameter bisa mencapai hingga lima, karena ada tiga pilihan (file, nomor baris, dan konteks) yang mungkin disertakan.

Perhatikanlah contoh sintaks berikut ini:

<?php
  $text1 = "Belajar PHP";
  $text2 = "Semua Tentang PHP";    	
  $var1 = 58;
  $var2 = 4;  	
  print "<h6>" . $text1 . $text2 . "</h6>";
  print $var1 + $var2;
?>

Berikut ini adalah parameter yang dapat Anda tambahkan:

  1. error_level

Diperlukan dalam penanganan eror. Merupakan nilai numerik yang digunakan untuk mengetahui tingkat laporan.

  1. error_message

Diperlukan dalam penanganan eror. Merupakan, nilai string yang dikeluarkan saat terjadi error.

  1. error_file Opsional.

Merupakan nama file tempat error terjadi.

  1. error_line Opsional.

Merupakan jumlah baris tempat terjadinya error.

  1. error_context

Digunakan untuk menentukan menggunakan variabel, file, fungsi mana error terjadi. Penggunaannya opsional sesuai kebutuhan developer.

Report Level

Berikut ini kami tampilkan Report Level pada PHP

  1. E_WARNING (Bernilai: 2)

Error kecil dan tidak fatal, yang terjadi saat menjalankan skrip dan tidak menghentikannya.

  1. E_NOTICE (Bernilai: 8)

Ini termasuk pemberitahuan run-time, yang mungkin termasuk error kecil dan pemberitahuan yang mungkin Anda dapatkan saat menjalankan skrip secara normal.

  1. E_USER_ERROR (Bernilai: 256)

Error fatal yang dihasilkan oleh pengguna. Mirip seperti E_ERROR, ditetapkan oleh pembuat skrip dengan memanggil fungsi trigger_error ().

  1. E_USER_WARNING (Bernilai: 512)

Peringatan tidak fatal yang dibuat oleh pengguna. Mirip seperti E_WARNING, ditetapkan oleh pembuat skrip dengan memanggil fungsi trigger_error ().

  1. E_USER_NOTICE (Bernilai: 1024)

Pemberitahuan yang dibuat oleh pengguna. Mirip seperti E_NOTICE, ditetapkan oleh pembuat skrip dengan memanggil fungsi trigger_error ().

  1. E_RECOVERABLE_ERROR (Bernilai: 40960

Error fatal yang dapat ditangkap. Sama seperti E_ERROR, bagaimanapun, ir dapat ditangkap oleh penangan error yang ditentukan pengguna, yang dapat diatur menggunakan fungsi set_error_handler ().

  1. E_ALL (8191)

Setiap error dan peringatan (E_STRICT menjadi bagian dari E_ALL di PHP versi 5.4).

Cobalah untuk membuat dasar fungsi penanganan eror seperti berikut ini.

function custom_error($err_no, $err_str) {
  echo "<b>Error ditemukan !</b> [$err_no] $err_str<br>";
  echo "Script berhenti!";
  die();
}

Setelah memicu eror, fungsi ini mendapatkan tingkat error dan pesan, yang kemudian mengeluarkan dan menghentikan kode. Kemudian, kita memiliki cara khusus untuk menangani error PHP, kita perlu menentukan kapan itu harus digunakan.

Mengatur Handler

Ada default, penanganan eror bawaan di PHP. Namun, kami akan menjadikan penangan error yang dibuat khusus kami sebagai default. Kita harus ingat bahwa penangan error mungkin dikhususkan untuk error tertentu, dan hal ini memungkinkan kita pula untuk menangani error tertentu. Dalam kasus ini, penangan kami akan membuat PHP menampilkan semua error yang terdeteksi:

set_error_handler("custom_error");

Mengingat bahwa penangan error ini dirancang untuk semua error, set_error_handler () hanya perlu menampung satu parameter: tujuan dari parameter kedua adalah untuk menentukan tingkat error yang akan diterapkan oleh penangan khusus ini, dan milik kita bersifat universal (oleh karena itu, tidak kebutuhan untuk spesifikasi). Kita dapat menguji penangan error dengan melewatkan variabel yang tidak ada dalam konteks saat ini.

Output yang diinginkan adalah membuat PHP menunjukkan error yang terjadi:

Error: [8] Undefined variable: test

Memicu Error

Saat berhadapan dengan input pengguna, sering kali berguna untuk memicu error PHP setiap kali input ilegal digunakan. Anda bisa melakukan ini dengan menggunakan fungsi trigger_error (). Lihat contoh di bawah ini. Skrip akan memeriksa variabel $ test. Jika memenuhi kriteria yang disyaratkan (lebih besar dari 1), skrip membuat PHP menampilkan error:

<?php
  $test = 3;
  if ($test >= 1) {
    trigger_error('Nilai harus lebih kecil dari 1');
  }
?>

Berikut ini adalah output yang harus kita dapatkan:

Notice: Nilai harus lebih kecil dari 1 in C:\dir\error_handling.php on line 6

Dengan mengikuti langkah-langkah ini, Anda dapat memicu error PHP di mana pun Anda suka di skrip Anda. Parameter kedua akan memungkinkan Anda untuk mengatur tingkat error yang terjadi.

Kemudian, dalam contoh ini, E_USER_WARNING diatur untuk terjadi jika $ test kebetulan memenuhi kriteria yang sama seperti pada contoh sebelumnya. Ketika E_USER_WARNING dibuat, kami akan menggunakan penangan error yang ditentukan pengguna untuk menghentikan skrip:

<?php
  //error handler function
  function custom_error($err_no, $err_str) {
    echo "<b>Error caught!</b> [$err_no] $err_str<br>";
    echo "Script end";
    die();
  }

  //set error handler
  set_error_handler('custom_error', E_USER_WARNING);

  //trigger error
  $test = 3;
  if ($test >= 1) {
    trigger_error('Nilai Harus kurang dari 1', E_USER_WARNING);
  }
?>

Berikut ini adalah output yang harus kita dapatkan:

Error caught! [512] Nilai Harus kurang dari 1
script end

Kami telah membuat penangan error dan memicu error PHP, jadi membuat PHP menampilkan semua error sekarang agak jelas. Mari kita lihat lebih dekat cara mereka login.

Secara default, dalam PHP log error dikirim ke sistem logging server atau dokumen, yang bergantung pada konfigurasi log error di dalam file php.ini Anda. Dengan menggunakan fungsi yang disebut PHP error_log (), Anda dapat mengubah ke mana log error dikirim.

Banyak developer  merekomendasikan mengirim log error ke diri Anda sendiri melalui email. Dengan cara ini, Anda akan dapat melihat apa yang terjadi di situs web Anda setiap kali Anda memeriksa email Anda. Dalam contoh di bawah ini, kami menyiapkan penangan error PHP untuk mengirimi kami email setiap kali error ditemukan:

<?php
  //error handler function
  function custom_error($err_no, $err_str) {
    echo "<b>Error caught!</b> [$err_no] $err_str<br>";
    echo "Site owner notified";
    error_log("Error caught! [$err_no] $err_str", 1, "someonesomeone@example.com", "From: errorhandler@example.com");
  }

  //set error handler
  set_error_handler('custom_error', E_USER_WARNING);

  //trigger error
  $test = 2;
  if ($test >= 1) {
    trigger_error('Nilai Harus Kurang dari 1', E_USER_WARNING);
  }
?>

Berikut ini adalah output yang harus didapat:

Error caught! [512] Nilai Harus Kurang dari 1
Site owner notified

Pesannya akan terlihat seperti ini:

PHP Error Handling Example #14

Namun, kesalahan kecil terjadi secara teratur, jadi mungkin lebih praktis untuk membiarkan sistem pencatatan default mencatatnya.

Kami merangkum beberapa hal yang harus Anda ingat saat menangani eror di PHP.

  1. Developer harus mengetahui cara menangani kesalahan pada aplikasi apa pun yang memungkinkan masukan pengguna.
  2. Hal ini berguna untuk memicu kesalahan jika terdapat input ilegal.
  3. Conditional Statement sederhana yang menetapkan pesan, menentukan kesalahan yang terdeteksi, dapat dianggap sebagai pengendali kesalahan dasar. Pesan tersebut ditampilkan dalam string kosong yang ditempatkan di sebelah kolom input.
  4. Menggunakan fungsi PHP error_log (), Anda dapat mengubah tujuan log kesalahan.

Itulah penjelasan tentang penanganan eror PHP. Cara ini memang cukup rumit dibanding tutorial-tutorial PHP sebelumnya. Pastikan Anda memahami terlebih dahulu dasar-dasar yang sudah kami tampilkan di artikel-artikel sebelumnya.

Jika Anda tertarik untuk belajar PHP, Codekey menyediakan berbagai tutorial, pembahasan, materi, tips, dan trik untuk Anda saat bekerja dengan PHP. Kami juga menyediakan tutorial untuk bahasa pemrograman lainnya. Jangan lupa untuk dapatkan update terbaru dari situs Codekey.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Javascript 1 : Pengenalan Javascript untuk Pemula

Ada banyak sekali jenis bahasa pemrograman yang bisa Anda pelajari untuk menjadi seorang programmer profesional. Salah satunya adalah belajar...

Tutorial Swift 2 : Tahap Awal Persiapan dan Mengatur Lingkungan Kerja pada Swift

Setelah Anda mengenal bahasa pemrograman Swift 4, langkah selanjutnya adalah Anda perlu memulai pemrograman Swift 4 dengan cara install...

Tutorial Javascript 6 : Cara Membuat Event pada Javascript

Event JavaScript adalah tindakan atau proses khusus yang terjadi dalam program atau situs web yang akan Anda kembangkan. Anda...

Tutorial Javascript 2 : Tahap Awal Cara Mudah Menulis Kode di Javascript

Kembali lagi di seri belajar Javascript bersama Codekey! Setelah di postingan sebelumnya Anda belajar Javascript terkait konsep-konsep dasarnya, kini...

Tutorial Dart 1 : Pengenalan Bahasa Pemrogaman Dart untuk Pemula

Halo pembaca setia Codekey! Belajar pemrograman saat ini menjadi keharusan bagi semua orang yang ingin berkarir sebagai programmer, hal...

Tutorial HTML/CSS 3 : Pengenalan Elemen Dasar di HTML

HTML adalah bahasa Markup yang terdiri dari elemen dan tag. Artikel ini akan memberi penjelasan kepada Anda tentang elemen-elemen...

Tutorial Dart 3 : Belajar Menggunakan Syntax atau Perintah dasar Dart

Setelah mengatur lingkungan kerja serta instalasi Dart ke dalam sistem operasi yang kalian miliki, dalam pembuatan suatu program baik...

Tutorial HTML/CSS 1 : Pengenalan HTML untuk Pemula

Jika Anda seorang pemula dalam dunia coding dan ingin mengetahui atau belajar HTML dasar, maka artikel ini akan cocok...

Tutorial Javascript 9 : Cepat dan Mudah Cara Mengurutkan Data Array di Javascript

Pada artikel sebelumnya Anda mungkin telah membaca dan mempelajari tentang Array di JavaScript. Pada artikel kali ini, kami akan...

Tutorial Python 7 : Tutorial Dasar Cara Mengoperasikan String pada Python

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya