Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

PHPTutorial PHP 26 : Fungsi Fopen PHP dan Belajar...

Tutorial PHP 26 : Fungsi Fopen PHP dan Belajar Cara Menggunakannya

-

Pada tutorial PHP 26 kali ini Codekey akan mengajak Anda untuk memahami penggunaan fungsi PHP fopen. Mengapa fungsi fopen sangat penting?

Sebelum kita dapat membaca, mengubah atau menghapus isi file, kita perlu membukanya di PHP. Proses pembukaan ini tidak harus dipahami dalam konteks membaca. Sebelum memulai operasi yang diperlukan, itu berarti membuka file dalam arti memberikan akses dan koneksi pertama.

Untuk melakukan akses ini Anda akan membutuhkan fungsi fopen(). Fungsi ini bekerja dengan dua parameter. Pada parameter pertama, kita memasukkan path file yang akan kita akses, dan pada parameter kedua, kita memasuki mode yang akan menunjukkan untuk apa kita mengakses file tersebut.

Jika Anda tertarik dengan pembahasan tentang cara menggunakan fopen untuk program PHP, simak terus artikel berikut ini sampai akhir.

Definisi Fungsi Fopen

fungsi-fopen

Fungsi fopen() adalah fungsi yang digunakan untuk membuka file atau URL. Jika fungsi ini gagal, ia akan mengembalikan FALSE dan kesalahan yang ada pada kegagalan program PHP. Anda harus menambahkan ‘@’ di depan nama fungsi untuk menyembunyikan keluaran kesalahan.

Meskipun mungkin terdengar sangat mirip, mengetahui cara membuka file PHP tidak sama dengan mengetahui cara membuka file menggunakan PHP open file. Dalam kasus pertama, kode PHP adalah objek yang Anda buka, dan yang terakhir, berfungsi sebagai alat untuk membuka file eksternal.

Untuk mengetahui cara membuka file PHP sangatlah muda. File PHP ini adalah dokumen teks pada intinya, sehingga Anda dapat membukanya dengan editor teks atau browser web apa pun. Anda juga bisa menggunakan Notepad untuk melakukannya, namun menggunakan editor PHP khusus bisa jadi pilihan yang lebih baik. Peramban web juga berfungsi. Sekarang, membuka file eksternal menggunakan PHP sedikit berbeda tetapi tidak kalah pentingnya.

Membuka dan menutup file sangat penting agar aplikasi web berfungsi dengan benar. PHP memiliki seperangkat fungsi yang berguna untuk itu. Anda sudah familiar dengan PHP fopen(). Sekarang, Codekey akan memperkenalkan beberapa lagi dan menyoroti perbedaan mereka.

Ada 8 mode untuk menentukan untuk apa kita ingin memasukkan file. Berikut ini kami tulis dalam tabel beserta penjelasannya:

Mode Deskripsi
R Membuka file untuk dibaca. (read)
r+ Membuka file untuk dibaca dan ditulis. (read)
W Membuka file untuk ditulis. Menghapus konten yang ada. (write)
w+ Membuka file untuk menulis dan membaca. Menghapus konten yanga da dan menulis ulang konten tersebut. (write)
A Membuka file untuk ditulis. Tidak menghapus konten yang ada, menambahkannya ke akhir. (append)
a+ Membuka file untuk menulis dan membaca. Tidak menghapus konten yang ada, menambahkannya ke akhir. (append)
X Membuat file dan membukanya untuk ditulis. Mengembalikan FALSE jika file sudah ada.
x+ Membuat file, membukanya untuk menulis dan membaca. Mengembalikan FALSE jika file sudah ada.

 

Saat membuka banyak file, fungsi PHP fopen() lebih disukai dari readfile() oleh sebagian besar karena memberikan lebih banyak opsi kepada pembuat kode. Hal itu juga biasa digunakan oleh developer yang mengkodekan dalam bahasa C atau C++ sebelumnya karena alat di dalamnya kurang lebih sama.

Jika Anda mengalami masalah dengan pembukaan file melalui PHP, disarankan untuk memeriksa apakah akses file diberikan ke PHP. fungsi fopen() dan fclose() digunakan untuk membuka dan menutup file. fread(), fgets(), feof() dan fgetc() digunakan untuk membaca informasi file PHP.

Artikel Terkait  Tutorial PHP 14 : Cara Menampilkan Pesan Error pada PHP

Menerapkan Fungsi Fopen untuk Program PHP

Untuk manipulasi file PHP, Anda memiliki serangkaian fungsi yang potensial dalam PHP open file. Anda harus mulai menjelajahi metode ini dan mencari tahu dalam situasi mana yang terbaik untuk menerapkan fungsi tertentu. Misalnya, ada metode terpisah untuk membuka, membaca, dan menganalisis file.

f(open)

Fungsi fopen() digunakan untuk membuat atau PHP open file di dalam mode yang dipilih:

<?php
  $file = fopen('contoh.txt', 'r') or die('File tidak dapat dibuka!');
  echo fread($file, filesize('contoh.txt'));
  fclose($file);
?>

fread()

Fungsi ini memungkinkan Anda membaca file PHP, tetapi hanya menampilkan jumlah byte maksimum yang dipilih dalam file yang dibuka.

<?php
  fread($file, filesize('contoh.txt'));
?>

fgets()

Fungsi ini juga memungkinkan Anda membaca file PHP, tetapi mengambil satu baris dari file. Sering digunakan untuk membuat PHP membaca file baris demi baris.

<?php
  $file = fopen('contoh.txt', 'r') or die('File tidak dapat dibuka!');
  echo fgets($file);
  fclose($file);
?>

fgetc()

fungsi fgetc() juga dimaksudkan untuk membaca file PHP. Perbedaannya adalah penggunaannya untuk hanya membaca satu karakter dari file. Setelah panggilan ke fungsi fgetc(), penunjuk file berpindah ke karakter berikutnya.

<?php
  $file = fopen('contoh.txt', 'r') or die('File tidak dapat dibuka!');
 
  while(!feof($file)) {
    echo fgetc($file);
  }
  fclose($file);
?>

fclose()

File PHP ditutup menggunakan fungsi fclose().

<?php
  $file = fopen('contoh.txt', 'r');
 
  fclose($file);
?>

feof()

Fungsi ini dimaksudkan untuk memeriksa apakah akhir file telah tercapai. Fungsi feof() terbukti berguna dalam situasi ketika panjang file tidak diketahui.

<?php
  $file = fopen('contoh.txt', 'r') or die('File tidak dapat dibuka!');
 
  while(!feof($file)) {
    echo fgets($file) . "<br>";
  }
  fclose($file);

Artikel Terkait  Tutorial PHP 11 : Mengetahui Cara Menggunakan Setcookie pada PHP

Cara Menggunakan PHP Open File

Saat Anda menggunakan metode fopen PHP, Anda dapat membuka file dalam mode yang berbeda. Mereka dapat diakses untuk dibaca atau siap untuk dimodifikasi. Ada delapan mode total: r, r+, w, w+, a, a+, x, dan x+. Mari kita uraikan:

  • r mode membuka file dalam mode read-only. Kursor ditempatkan di awal secara default. r+ bertindak hampir sama, tetapi Anda dapat membaca file dan sekaligus menulis di dalamnya.
  • mode w membuka file sebagai write-only. Kursor lagi ditempatkan di awal secara otomatis. w+ melakukan hal yang sama, tetapi juga memungkinkan PHP dapat membaca file.
  • a membuka file dalam mode write-only juga, tetapi kursor tersebut sekarang ditempatkan di akhir. a+ bertindak hampir sama, tetapi Anda berdua dapat membaca file dan menulis di dalamnya. Jika file tidak ditemukan, kedua mode membuat yang baru.
  • x digunakan untuk membuat file baru. Hal ini tampaknya memiliki mode write-only (pilih x+, jika Anda ingin juga dapat membacanya). Jika file dengan nama tersebut ditemukan, fungsi gagal dan mengembalikan False.
  • Jika Anda sendiri tidak menyadarinya, simbol plus (+) dengan jelas menunjukkan bahwa file cocok untuk dibaca dan ditulis.

Demikianlah pembahasan tentang fungsi fopen dalam program PHP. Sekarang ada sudah bisa melakukan PHP open file dengan mudah. Jika Anda tertarik dengan pembahasan tentang pembahasan tentang PHP. Jangan lupa untuk kunjungi, https://codekey.id.

Codekey adalah media untuk Anda belajar berbagai bahasa pemrograman mulai dari yang mudah sampai tingkat sulit sekalipun karena materi dan tutorial yang kami berikan dapat lebih mudah dipahami. Nyalakan notifikasi dari website kami agar Anda tidak ketinggalan perkembangan berita terbaru.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Python 9 : Cara membuat perulangan (Looping) pada Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman...

Tutorial Python 7 : Tutorial Dasar Cara Mengoperasikan String pada Python

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Dart 1 : Pengenalan Bahasa Pemrogaman Dart untuk Pemula

Halo pembaca setia Codekey! Belajar pemrograman saat ini menjadi keharusan bagi semua orang yang ingin berkarir sebagai programmer, hal...

Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi di PHP | Kapan dan Bagaimana Menggunakannya?

Pada artikel sebelumnya kami telah membahas tentang array PHP serta membahas sedikit tentang array multidimensi PHP. Pada artikel kali...

Tutorial Javascript 8 : Panduan Lengkap Cara Membuat Array di Javascript

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial SQL 9 : Cara Mengolah data Menggunakan Fungsi Agregasi

Agregasi data adalah cara runtuh, meringkas, atau mengelompokan data. Agregasi adalah hal yang selalu ada di setiap aplikasi untuk...

Tutorial SQL 1 : Pengenalan SQL untuk Pemula

Pernahkah Anda mendengar istilah SQL sebelumnya? Saat terjun ke dunia IT khususnya coding pemrograman komputer, SQL adalah salah satu...

Tutorial SQL 8 : Bagaimana Fungsi dan Penggunaan Constraint dalam SQL?

Pada artikel sebelumnya Anda telah mempelajari tentang wildcard SQL, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan tentang constraint SQL. Jika...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya