Media Belajar Bahasa Pemrograman | by APPKEY

DartTutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install...

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

-

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman dengan Bahasa Dart. Salah satu aplikasi yang mendukung pemrograman Dart adalah flutter.

Flutter diperkenalkan oleh Google sebagai teknologi untuk coding dan membuat native app untuk Android dan iOS. Flutter sendiri merupakan teknologi open-source yang tergolong baru karena dikenalkan pada Desember 2018. Jika kamu tertarik dengan pembahasan kali ini, simak terus artikel ini sampai akhir!

Apa itu Flutter?

Flutter adalah toolkit UI Google untuk membangun aplikasi yang indah dan dikompilasi secara native untuk seluler, web, dan desktop dari satu basis kode. Flutter menggabungkan kemudahan developing dengan kinerja yang mirip dengan native performance sambil mempertahankan konsistensi visual antar platform. Bahasa pemrograman Flutter, Dart, awalnya dimaksudkan sebagai pengganti JavaScript.

Flutter adalah aplikasi open-source dan bisa kamu gunakan secara gratis. Saat ini, Flutter memiliki popularitas yang sama dengan React Native di GitHub dan Stack Overflow. Google menggunakan Flutter untuk berbagai modul Asisten Google dan antarmuka pengguna Google Home Hub.

Selain itu, sudah ada 50.000 aplikasi Flutter yang tersedia di Google Play Store, dan jumlah ini meningkat pesat. Alibaba Group, eBay, Groupon, dan penyedia e-commerce populer lainnya menggunakan Flutter juga untuk memberikan tampilan seragam pada aplikasi web dan seluler mereka.

Tim Sneath, Group Product Manager di Google, mengatakan bahwa visi mereka untuk Flutter adalah sesuatu yang telah diimpikan oleh banyak dari kita selama bertahun-tahun toolkit UI terbuka yang kuat, serba guna, untuk membangun pengalaman menakjubkan di perangkat apa pun yang tertanam, seluler , desktop atau lebih.

Flutter berisikan dua bagian penting di dalamnya yaitu:

  • SDK (Software Development Kit)

SDK adalah kumpulan alat yang digunakan untuk membantu kamu dalam membangun aplikasi. Ia termasuk tools atau alat untuk mengkompilasikan kode-kode kamu ke kode native machine (code untuk iOS dan Android).

  • Framework UI Libraru yang berdasarkan widget

Library ini adalah kumpulan elemen UI yang dapat digunakan kembali seperti tombol (button), text input, sliders dan masih banyak lagi. Di mana, kamu bisa mengaturnya sesuai dengan kebutuhan dan keinginanmu.

Untuk mengembangkan dengan Flutter, di sinilah kamu akan menggunakan bahasa pemrograman yang disebut Dart. Lebih mudah bekerja dengan Flutter jika kamu sudah memahami bahasa Dart. Bahasa Dart dibuat oleh Google pada Oktober 2011, tetapi telah meningkat pesat selama beberapa tahun terakhir ini.Dart berfokus pada pengembangan front-end, dan Kamu dapat menggunakannya untuk membuat aplikasi seluler dan web.

Mengapa Memilih Flutter?

Beberapa alasan kamu harus menggunakan Flutter kami rangkum di bawah ini.

1. Flutter Mudah Digunakan

Flutter sendiri adalah framework yang modern. Cara membuat aplikasi mobile dengan flutter sangat sederhana. Namun, perlu digarisbawahi bahwa Flutter berbeda dengan Java, Swift, ataupun React Native. Kamu bisa membangun aplikasi native tanpa banyak kode.

2. Kompilasi yang Cepat dengan Flutter

Flutter  dapat mengubah kode dan melihat hasilnya secara real-time. Ini disebut Hot-Reload. Hanya perlu waktu singkat setelah Kamu menyimpan untuk memperbarui aplikasi itu sendiri.

Kamu bisa melakukan modifikasi signifikan dengan Flutter. Hal ini pun akan memaksa kamu untuk memuat ulang aplikasi. Tetapi dengan Flutter kamu bisa bekerja seperti dengan desain, misalnya seperti mengubah ukuran elemen, itu dalam waktu nyata.

3. Ideal untuk MVP startup

Jika Kamu ingin menunjukkan produk Kamu kepada investor sesegera mungkin, Flutter adalah pilihan yang baik. Berikut adalah 4 alasan utama menggunakan Flutter pada MVP Kamu:

  • Lebih murah mengembangkan aplikasi mobile dengan Flutter karena Kamu tidak perlu membuat dan tidak perlu memakai dua aplikasi mobile karena Flutter bisa digunakan pada iOS dan Android.
  • Hanya satu developer yang dibutuhkan untuk membuat MVP.
  • Performanya dari Flutter yang sangat luar biasa dimana kamu tidak akan melihat perbedaan antara aplikasi native dan aplikasi Flutter.
  • Kamu bisa dapat dengan mudah menggunakan widget yang disediakan oleh Flutter dan mempersonalisasikannya untuk membuat UI yang berharga bagi pelanggan Kamu.

4. Dokumentasi yang Sangat Baik

Penting bagi teknologi baru untuk memiliki dokumentasi yang baik. Kamu bisa belajar banyak dari dokumentasi Flutter, dan semuanya sangat detail dengan contoh mudah untuk kasus penggunaan dasar.

5. Komunitas yang Cukup Besar

Ada beberapa komunitas Flutter yang mendokumentasikan penggunaan Flutter bisa kamu temui di beberapa tempat seperti di bawah ini:

  • Flutter Awesome: Daftar yang mengkurasi library dan alat Flutter terbaik. Situs web ini menerbitkan konten harian dengan banyak contoh, templat aplikasi, saran, dan sebagainya.
  • Awesome Flutter: Repositori GitHub (ditautkan ke Flutter Awesome) dengan daftar artikel, video, komponen, utilitas, dan sebagainya.
  • It’s all widgets: Daftar aplikasi terbuka yang dibuat dengan Flutter.
  • Flutter Community: Publikasi Medium tempat Kamu dapat menemukan artikel, tutorial, dan banyak lagi.

Artikel Terkait  Tutorial Dart 7 : Dasar-dasar Perintah Conditions dalam Dart

6. Didukung oleh Android Studio dan VS Code

Flutter tersedia di IDE yang berbeda. Dua editor kode utama untuk pengembangan dengan teknologi ini adalah Android Studio (IntelliJ) dan VS Code. Android Studio adalah perangkat lunak yang lengkap dengan semuanya sudah terintegrasi. Kamu harus mengunduh plugin Flutter dan Dart untuk memulai.

VS Code adalah alat yang ringan, dan semuanya dapat dikonfigurasi melalui plugin dari pasar. Dengan  Android Studio kamu tidak perlu mengonfigurasi banyak hal agar berfungsi.

7. Install Flutter

Seperti yang sudah disinggung sebelumnya, Flutter bisa digunakan dalam sistem operasi Apple dan Windows. Berikut ini adalah cara install Flutter di Windows dan Mac.

8. Install Flutter Windows

dart enumeration

Untuk install Flutter dan menjalankannya, lingkungan development kamu harus memiliki beberapa hal yang memadai seperti:

  • Sistem operasi: Windows 7 SP1 atau yang terbaru 64-bit, yang berdasarkan x86-64.
  • Ruang penyimpanan minimal 1.64 GB tidak termasuk ruangan untuk IDE/Tools.
  • Tools: Flutter bergantung pada tools yang tersedia di lingkungan development Kamu.

– Windows PowerShell 5.0 atau yang lebih baru (ini sudah diinstal sebelumnya dengan Windows 10)

– Git untuk Windows 2.x, dengan Gunakan Git dari opsi Prompt Perintah Windows.

Jika Git untuk Windows sudah terinstal, pastikan Kamu dapat menjalankan perintah git dari command prompt atau PowerShell.

  1. Download Flutter SDK

Unduh penginstalan berikut untuk mendapatkan rilis stabil terbaru dari Flutter SDK:

https://storage.googleapis.com/flutter_infra_release/releases/stable/windows/flutter_windows_2.2.3-stable.zip

Untuk saluran rilis lainnya, dan versi lama, lihat halaman rilis SDK.

Ekstrak file zip dan tempatkan flutter yang ada di lokasi instalasi yang diinginkan untuk Flutter SDK (misalnya, C:\Users\<your-user-name>\Documents).

Kalau kamu tidak ingin menginstal versi tetap dari paket instalasi, kamu bisa melewati langkah 1 dan 2. Sebagai gantinya, dapatkan kode sumber dari repo Flutter di GitHub, dan ubah cabang atau tag sesuai kebutuhan. Sebagai contoh:

git clone https://github.com/flutter/flutter.git -b stable

Kamu sekarang siap menjalankan perintah Flutter di Flutter Console.

2. Update Path

Kalau kamu ingin menjalankan perintah Flutter di konsol Windows biasa, lakukan langkah-langkah ini untuk menambahkan Flutter ke variabel lingkungan PATH:

  1. Dari bilah pencarian start, masukkan ‘env’ dan pilih Edit variabel lingkungan untuk akun kamu.
  2. Di bawah Variabel pengguna, periksa apakah ada entri bernama Path:

– Jika entri ada, tambahkan path lengkap ke flutter\bin menggunakan ; sebagai pemisah dari nilai-nilai yang ada.

– Jika entri tidak ada, buatlah variabel pengguna baru bernama Path dengan path lengkap ke flutter\bin sebagai nilainya.

Kamu harus menutup dan membuka kembali jendela konsol yang ada agar perubahan ini diterapkan.

Catatan:

Pada rilis dev 1.19.0 Flutter, Flutter SDK berisi perintah dart di samping perintah flutter sehingga Kamu dapat lebih mudah menjalankan program baris perintah Dart.

Mengunduh Flutter SDK juga mengunduh versi Dart yang kompatibel, tetapi jika Kamu telah mengunduh Dart SDK secara terpisah, pastikan versi dart Flutter berada di urutan pertama di jalur Kamu, karena kedua versi tersebut mungkin tidak kompatibel.

Perintah berikut memberi tahu Kamu apakah perintah flutter dan dart berasal dari direktori bin yang sama dan karenanya kompatibel.

where flutter dart
  C:\path-to-flutter-sdk\bin\flutter
  C:\path-to-flutter-sdk\bin\flutter.bat
  C:\path-to-dart-sdk\bin\dart.exe        :: this should go after `C:\path-to-flutter-sdk\bin\` commands
  C:\path-to-flutter-sdk\bin\dart
  C:\path-to-flutter-sdk\bin\dart.bat

Seperti yang ditampilkan di atas, perintah Dart dari Flutter SDK tidak datang lebih dulu. Perbarui jalur Kamu untuk menggunakan perintah dari C:\path-to-flutter-sdk\bin\ sebelum perintah dari C:\path-to-dart-sdk\bin\ (dalam kasus ini).

Setelah memulai ulang shell kamu agar perubahan diterapkan, menjalankan perintah where lagi akan menunjukkan bahwa perintah flutter dan dart dari direktori yang sama sekarang didahulukan.

where flutter dart
  C:\dev\src\flutter\bin\flutter
  C:\dev\src\flutter\bin\flutter.bat
  C:\dev\src\flutter\bin\dart
  C:\dev\src\flutter\bin\dart.bat
  C:\dev\src\dart-sdk\bin\dart.exe

Bagaimanapun jika kamu menggunakan PowerShell, di dalamnya where adalah alias perintah Where-Object, jadi Kamu harus menggunakan where.exe sebagai gantinya.

PS where.exe flutter dart

3. Jalankan Flutter Doctor

Dari jendela konsol yang memiliki direktori Flutter di Path. Jalankan perintah berikut untuk melihat apakah ada dependensi platform yang Kamu perlukan untuk menyelesaikan penyiapan:

C:\src\flutter>flutter doctor

Perintah ini memeriksa lingkungan Kamu dan menampilkan laporan status penginstalan Flutter kamu. Periksa output dengan cermat untuk perangkat lunak lain yang mungkin perlu kamu instal atau tugas lebih lanjut yang harus dilakukan (ditampilkan dalam teks tebal).

Sebagai contoh:

[-] Android toolchain – develop for Android devices

  • Android SDK at D:\Android\sdk

✗ Android SDK is missing command line tools; download from https://goo.gl/XxQghQ

  • Try re-installing or updating your Android SDK,

visit https://flutter.dev/setup/#android-setup for detailed instructions.

Bagian berikut menjelaskan cara melakukan tugas ini dan menyelesaikan proses penyiapan. Setelah Kamu menginstal dependensi yang hilang, Kamu dapat menjalankan lagi perintah flutter doctor untuk memverifikasi bahwa Kamu telah mengatur semuanya dengan benar.

  1. Android Setup

  • Download dan install Android Studio.
  • Mulai Android Studio, dan buka ‘Panduan Penyiapan Android Studio’. Ini menginstal Android SDK, Android SDK Command-line Tools, dan Android SDK Build-Tools terbaru, yang diperlukan oleh Flutter saat mengembangkan untuk Android.
  • Jalankan flutter doctor untuk mengonfirmasi bahwa Flutter telah menemukan instalasi Android Studio Kamu. Jika Flutter tidak dapat menemukannya, jalankan flutter config –android-studio-dir <directory> untuk menyetel direktori tempat Android Studio diinstal.
  1. Mengatur Perangkat Android

Untuk bersiap menjalankan dan menguji aplikasi Flutter di perangkat Android, Kamu memerlukan perangkat Android yang menjalankan Android 4.1 (API level 16) atau lebih tinggi.

  • Aktifkan Developer options dan debugging USB di perangkat Kamu. Instruksi terperinci tersedia di dokumentasi Android.
  • Khusus Windows: Instal Driver USB Google.
  • Menggunakan kabel USB, colokkan ponsel Kamu ke komputer. Jika diminta pada perangkat Kamu, otorisasi komputer Kamu untuk mengakses perangkat Kamu.
  • Jalankan perintah flutter devices di terminal untuk memverifikasi bahwa Flutter mengenali perangkat Android Kamu yang terhubung. Secara default, Flutter menggunakan versi Android SDK tempat alat adb Kamu berada. Jika Kamu ingin Flutter menggunakan penginstalan Android SDK yang berbeda, Kamu harus menyetel variabel lingkungan ANDROID_SDK_ROOT ke direktori penginstalan tersebut.

Artikel Terkait  Tutorial Dart 6 : Pengenalan Operator pada Dart dan Contohnya

  1. Mengatur Android Emulator

Untuk bersiap menjalankan dan menguji aplikasi Flutter Kamu di emulator Android, ikuti langkah-langkah berikut:

  • Aktifkan akselerasi VM di mesin Kamu.
  • Luncurkan Android Studio, klik ikon AVD Manager, dan pilih Create Virtual Device…

– Di versi Android Studio yang lebih lama, Kamu harus meluncurkan Android Studio > Tools > Android > AVD Manager dan pilih Create Virtual Device…. (Submenu Android hanya ada saat berada di dalam proyek aplikasi Android.)

– Jika Kamu tidak memiliki proyek yang terbuka, Kamu dapat memilih Configure > AVD Manager dan pilih Create Virtual Device…

  • Pilih definisi perangkat dan pilih Next
  • Pilih satu atau beberapa citra sistem untuk versi Android yang ingin Kamu tiru, dan pilih Next. Direkomendasikan gambar x86 atau x86_64.
  • Pilih Hardware – GLES 2.0 di bawah emulated performance untuk mengaktifkan akselerasi hardware.
  • Pastikan konfigurasi AVD sudah benar, dan pilih Selesai.
  • Untuk detail tentang langkah-langkah di atas, lihat Mengelola AVD.
  • Pada Android Virtual Device Manage, klik Jalankan di bilah alat. Emulator dimulai dan menampilkan kanvas default untuk versi dan perangkat OS yang Kamu pilih.

Menyetujui Android Licenses

Sebelum Kamu dapat menggunakan Flutter, Kamu harus menyetujui lisensi platform Android SDK. Langkah ini harus dilakukan setelah Kamu menginstal alat yang tercantum di atas. Pastikan Kamu memiliki versi Java 8 yang terinstal dan variabel lingkungan Java_HOME Kamu disetel ke folder JDK.

Android Studio versi 2.2 dan lebih tinggi hadir dengan JDK, jadi ini seharusnya sudah dilakukan. Buka jendela konsol yang ditinggikan dan jalankan perintah berikut untuk mulai menandatangani lisensi.

flutter doctor --android-licenses

Lihat kembali aturan dari masing-masing lisensi sebelum menyetujuinya, karena sekali kamu menyetujui lisensi, jalankan flutter doctor lagi untuk mengkonfirmasi yang siap kamu gunakan.

Windows Setup

Area Beta (Win32) dan Dev (UWP)  mencakup dukungan desktop Windows, yang tersedia dalam rilis beta (Win32) dan rilis alfa (UWP). Varian Win32 masih memiliki celah fitur yang menonjol, termasuk dukungan aksesibilitas, sedangkan varian UWP masih dalam pengembangan yang sangat aktif.

Kamu dapat mencoba snapshot beta dukungan desktop Win32 di saluran stabil, atau Kamu dapat mengikuti perubahan terbaru pada desktop di saluran beta. Untuk Windows UWP Kamu harus berada di saluran dev. Untuk informasi selengkapnya, lihat bagian Desktop di Yang baru di Flutter 2.2, artikel gratis di Medium.

Persyaratan Windows tambahan

Untuk pengembangan desktop Windows, Kamu memerlukan yang berikut ini selain Flutter SDK:

Visual Studio 2019 (jangan dikelirukan dengan Visual Studio Code). Untuk Win32, Kamu memerlukan beban kerja “Pengembangan desktop dengan C++”, termasuk semua komponen defaultnya. Untuk UWP, Kamu memerlukan beban kerja “Pengembangan Platform Windows Universal” yang diinstal, dengan alat UWP C++ opsional.

Aktifkan dukungan desktop

Di baris perintah, lakukan perintah berikut untuk mengaktifkan dukungan desktop Win32:

flutter config --enable-windows-desktop

Untuk dukungan desktop Windows UWP, lakukan perintah berikut untuk beralih ke saluran dev, meningkatkan Flutter, dan mengaktifkan UWP.

flutter channel dev
$ flutter upgrade
$ flutter config --enable-windows-uwp-desktop

Install Flutter Mac

Langkah-langkah Install Flutter Mac masih sama dengan cara di Windows. Lihat berikut ini.

  1. Download dan Instal SDK

cd ~/development

unzip ~/Downloads/flutter_macos_2.2.3-stable.zip

  • Tambah Flutter Tool di Path kamu:

export PATH=”$PATH:`pwd`/flutter/bin”

Perintah ini menetapkan variabel PATH Kamu hanya untuk jendela terminal saat ini. Untuk menambahkan Flutter ke jalur Kamu secara permanen, lihat Memperbarui jalur Kamu. Kamu sekarang siap menjalankan perintah Flutter!

  1. Jalankan Flutter Doctor

Jalankan perintah berikut untuk melihat apakah ada dependensi yang perlu kamu instal untuk menyelesaikan penyiapan (untuk keluaran verbose, tambahkan flag -v):

flutter doctor

Perintah ini memeriksa lingkungan kamu dan menampilkan laporan ke jendela terminal. SDK Dart dibundel dengan Flutter; tidak perlu menginstal Dart secara terpisah. Periksa output dengan cermat untuk perangkat lunak lain yang mungkin perlu Anda instal atau tugas lebih lanjut yang harus dilakukan (ditampilkan dalam teks tebal). Sebagai contoh:

[-] Android toolchain – develop for Android devices

  • Android SDK at /Users/obiwan/Library/Android/sdk

✗ Android SDK is missing command line tools; download from https://goo.gl/XxQghQ

  • Try re-installing or updating your Android SDK,

visit https://flutter.dev/setup/#android-setup for detailed instructions.

Bagian berikut menjelaskan cara melakukan tugas ini dan menyelesaikan proses penyiapan. Setelah kamu menginstal dependensi yang hilang, jalankan kembali perintah flutter doctor untuk memverifikasi bahwa Anda telah mengatur semuanya dengan benar.

  1. Download Langsung dari Github

Ini hanya disarankan untuk kasus penggunaan lanjutan. Kamu juga dapat menggunakan git secara langsung daripada mengunduh arsip yang telah disiapkan. Misalnya, untuk mengunduh cabang stabil:

git clone https://github.com/flutter/flutter.git -b stable

Perbarui jalur Anda, dan jalankan dokter flutter. Itu akan memberi tahu Anda jika ada dependensi lain yang perlu Anda instal untuk menggunakan Flutter (mis. Android SDK).

Jika kamu tidak menggunakan arsip, Flutter akan mengunduh binari pengembangan yang diperlukan sesuai kebutuhan (jika Anda menggunakan arsip, mereka disertakan dalam unduhan).

Kamu mungkin ingin mengunduh binari pengembangan ini terlebih dahulu (misalnya, Anda mungkin ingin melakukannya saat menyiapkan lingkungan pembangunan kedap udara, atau kalau kamu hanya memiliki ketersediaan jaringan yang terputus-putus). Untuk melakukannya, jalankan perintah berikut:

flutter precache

  1. Update Path

Kamu bisa memperbarui variabel PATH untuk sesi saat ini di baris perintah, seperti yang ditunjukkan di Dapatkan Flutter SDK. Anda mungkin ingin memperbarui variabel ini secara permanen, sehingga Anda dapat menjalankan perintah flutter di sesi terminal mana pun.

Langkah-langkah untuk memodifikasi variabel ini secara permanen untuk semua sesi terminal adalah khusus mesin. Biasanya Kamu menambahkan baris ke file yang dijalankan setiap kali kamu membuka jendela baru. Sebagai contoh:

  • Tentukan jalur klon Flutter SDK Anda. Anda membutuhkan ini di Langkah 3.
  • Buka (atau buat) file rc untuk shell Anda. Mengetik echo $SHELL di Terminal Anda memberi tahu Anda shell mana yang Anda gunakan. Jika Anda menggunakan Bash, edit $HOME/.bash_profile atau $HOME/.bashrc. Jika Anda menggunakan shell Z, edit $HOME/.zshrc. Jika kamu menggunakan shell yang berbeda, jalur file dan nama file akan berbeda di mesin kamu.
  • Tambahkan baris berikut dan ubah [PATH_OF_FLUTTER_GIT_DIRECTORY] menjadi jalur klon Anda dari repo git Flutter:
export PATH="$PATH:[PATH_OF_FLUTTER_GIT_DIRECTORY]/bin"
  • Jalankan source $HOME/.<rc file> untuk menyegarkan jendela saat ini, atau buka jendela terminal baru untuk sumber file secara otomatis.
  • Verifikasi bahwa direktori flutter/bin sekarang ada di PATH Anda dengan menjalankan:
echo $PATH
  • Verifikasi perintah flutter yang tersedia ketika menjalankan:
which flutter

Pengaturan platform

MacOS mendukung pengembangan aplikasi Flutter di iOS, Android, dan web (rilis pratinjau teknis). Selesaikan setidaknya satu langkah penyiapan platform sekarang, untuk dapat membuat dan menjalankan aplikasi Flutter pertama Kamu.

pengaturan iOS 1. Instal XcodeUntuk mengembangkan aplikasi Flutter untuk iOS, Anda memerlukan Mac dengan Xcode terinstal. Instal Xcode versi stabil terbaru (menggunakan unduhan web atau Mac App Store). 2. Konfigurasikan alat baris perintah Xcode untuk menggunakan versi Xcode yang baru diinstal dengan menjalankan yang berikut dari baris perintah:

sudo xcode-select --switch /Applications/Xcode.app/Contents/Developer
$ sudo xcodebuild -runFirstLaunch

Ini adalah jalur yang benar untuk sebagian besar kasus, ketika Kamu ingin menggunakan Xcode versi terbaru. Jika kamu perlu menggunakan versi yang berbeda, tentukan jalur tersebut sebagai gantinya.

3. Pastikan perjanjian lisensi Xcode ditandatangani dengan membuka Xcode sekali dan mengonfirmasi atau menjalankan Sudo xcodebuild -license dari baris perintah.

Versi yang lebih lama dari versi stabil terbaru mungkin masih berfungsi, tetapi tidak disarankan untuk pengembangan Flutter. Menggunakan Xcode versi lama untuk menargetkan bitcode tidak didukung, dan kemungkinan besar tidak akan berfungsi.

Dengan Xcode, kamu akan dapat menjalankan aplikasi Flutter di perangkat iOS atau di simulator.

Artikel Terkait  Tutorial Dart 19 : Mengenal Macam-Macam Widget Flutter

Siapkan simulator iOS

Untuk bersiap menjalankan dan menguji aplikasi Flutter kamu di simulator iOS, ikuti langkah-langkah berikut: 1. Temukan Simulator di Mac kamu melalui Spotlight atau dengan menggunakan perintah berikut:

open -a Simulator

2. Pastikan simulator Kamu menggunakan perangkat 64-bit (iPhone 5s atau lebih baru) dengan memeriksa pengaturan di menu Hardware > Device simulator.

3. Bergantung pada ukuran layar mesin pengembangan kamu, perangkat iOS dengan kepadatan layar tinggi yang disimulasikan mungkin memenuhi layar kamu. Ambil sudut simulator dan seret untuk mengubah skala. Kamu juga dapat menggunakan opsi Window > Physical Size atau Window > Pixel Accurate jika resolusi komputer Anda cukup tinggi.

Kalau kamu menggunakan versi Xcode yang lebih lama dari 9.1, Anda harus mengatur skala perangkat di menu Window > Scale. 

Persyaratan macOS tambahan Untuk pengembangan desktop macOS, Kamu memerlukan yang berikut ini selain Flutter SDK:

-Kode X

– CocoaPods jika kamu menggunakan plugin

Aktifkan dukungan desktop

Di baris perintah, lakukan perintah berikut untuk mengaktifkan dukungan desktop

flutter config --enable-macos-desktop

Itulah penjelasan tentang Flutter dan Install Flutter yang bisa kamu jadikan pertimbangan untuk kamu pelajari jika tertarik dengan bahasa dart. Kalau kamu tertarik untuk belajar Bahasa Pemrograman kunjungi terus seri artikel Tutorial di Codekey. Jangan lupa untuk dapatkan update terbaru dari situs Codekey.


Jasa Pembuatan Aplikasi, Website dan Internet Marketing | PT APPKEY
PT APPKEY adalah perusahaan IT yang khusus membuat aplikasi Android, iOS dan mengembangkan sistem website. Kami juga memiliki pengetahuan dan wawasan dalam menjalankan pemasaran online sehingga diharapkan dapat membantu menyelesaikan permasalahan Anda.

Jasa Pembuatan Aplikasi

Jasa Pembuatan Website

Jasa Pembuatan Paket Aplikasi

Jasa Pembuatan Internet Marketing

Tutorial

Subscribe Sekarang

Dapatkan beragam informasi menarik tentang bahasa pemrograman langsung melalui email Anda. Subscribe sekarang dan terus belajar bersama kami!

Blog Post Ranking 10

Tutorial Python 9 : Cara membuat perulangan (Looping) pada Python

Pada artikel sebelumnya, Codekey telah menjelaskan tentang Operasi Kondisional Python yang di dalamnya menyinggung tentang percabangan dan perulangan. Belajar...

Tutorial Python 8 : Langkah Mudah Membuat Operasi Kondisional pada Python

Pada pembahasan sebelumnya, Codekey telah menjelaskan kepada Anda tentang pengoperasian string pada Python mulai dari menggabungkan hingga memanipulasi string...

Tutorial Dart 18 : Ayo Mulai, Pelajari Cara Install Flutter

Pada seri tutorial Dart kali ini, Codekey akan menampilkan hal yang sedikit berbeda, yaitu tentang aplikasi-aplikasi yang mendukung pemrograman...

Tutorial Python 7 : Tutorial Dasar Cara Mengoperasikan String pada Python

Anda ingin belajar Python dan ingin menjadi ahli dalam bahasa pemrograman Python? Mari belajar bersama Codekey! Pada pembahasan kali...

Tutorial Dart 1 : Pengenalan Bahasa Pemrogaman Dart untuk Pemula

Halo pembaca setia Codekey! Belajar pemrograman saat ini menjadi keharusan bagi semua orang yang ingin berkarir sebagai programmer, hal...

Tutorial PHP 8 : Memahami Array Multidimensi di PHP | Kapan dan Bagaimana Menggunakannya?

Pada artikel sebelumnya kami telah membahas tentang array PHP serta membahas sedikit tentang array multidimensi PHP. Pada artikel kali...

Tutorial Javascript 8 : Panduan Lengkap Cara Membuat Array di Javascript

Seperti bahasa pemrograman yang berorientasi objek lainnya, dalam JavaScript juga terdapat array. Jika Anda memiliki banyak objek yang ingin...

Tutorial SQL 9 : Cara Mengolah data Menggunakan Fungsi Agregasi

Agregasi data adalah cara runtuh, meringkas, atau mengelompokan data. Agregasi adalah hal yang selalu ada di setiap aplikasi untuk...

Tutorial SQL 1 : Pengenalan SQL untuk Pemula

Pernahkah Anda mendengar istilah SQL sebelumnya? Saat terjun ke dunia IT khususnya coding pemrograman komputer, SQL adalah salah satu...

Tutorial SQL 8 : Bagaimana Fungsi dan Penggunaan Constraint dalam SQL?

Pada artikel sebelumnya Anda telah mempelajari tentang wildcard SQL, pada artikel kali ini kami akan menjelaskan tentang constraint SQL. Jika...

Bisnis

Online Service

Peluang Bisnis

Model Bisnis

Entrepreneurship

Uang

Ketrampilan

Outsourcing

Monetize

Pemasaran

SEO

Internet Marketing

Dasar Pemasaran

Strategi Pemasaran

Situs Web Analitik

Iklan

Teknologi

Teknologi Terbaru

AI

Komputer

Jaringan

Paling Sering dibaca
Mungkin Anda Menyukainya